Mengenal Lebih dalam Profesi Software Developer

10 November 2022

Software developer bertugas dalam membuat program komputer dan memecahkan masalah teknis menggunakan kreativitas, pemikiran analitis, dan keterampilan pemecahan masalah mereka. Dengan dunia menjadi lebih digital, para profesional ini sangat diminati.

Artikel kali ini akan membahas apa itu software developer, apa yang mereka lakukan, memahami skill, bahasa pemrograman yang dibutuhkan dan langkah-langkah yang dibutuhkan untuk menjadi software developer.

Mengenal Lebih dalam Profesi Software Developer

Key Takeaways:

  • Software developer atau pengembang perangkat lunak adalah seorang profesional yang bertanggung jawab untuk merancang dan membangun program komputer. 
  • Software developer terlibat dalam setiap tahap proses pengembangan perangkat lunak, mulai dari mencari tahu apa yang dibutuhkan pengguna dan bagaimana mereka akan menggunakan software hingga meluncurkan aplikasi sampai selesai. 

Apa itu Software Developer?

Software developer atau pengembang perangkat lunak adalah seorang profesional yang bertanggung jawab untuk merancang dan membangun program komputer. 

Beberapa software developer mungkin membangun sistem operasi yang mendasar, sementara yang lain hanya berfokus pada pengembangan aplikasi mobile dan desktop baru. Mereka juga mengembangkan permainan komputer dan arsitektur digital lainnya. 

Dengan menggunakan keahliannya, software developer membuat program internal yang membantu bisnis menjadi lebih efisien atau membuat perangkat lunak yang dapat dijual di pasar terbuka. Selain itu, mereka dapat bekerja dalam tim atau sebagai freelance.

Apa yang Dilakukan Seorang Software Developer?

Software developer adalah kekuatan kreatif di balik semua jenis program komputer. Mereka merancang dan menulis kode yang digunakan untuk membangun segala sesuatu mulai dari sistem operasi hingga aplikasi atau video game.

Dalam peran ini, Anda mungkin terlibat dalam setiap tahap proses pengembangan perangkat lunak, mulai dari mencari tahu apa yang dibutuhkan pengguna dan bagaimana mereka akan menggunakan perangkat lunak hingga meluncurkan aplikasi sampai selesai. 

Anda terkadang bekerja dengan computer programmers, meskipun banyak developer menyelesaikan semua pengkodean sendiri.

Tugas sehari-hari software developer bisa berupa:

  • Menganalisis kebutuhan pengguna perangkat lunak
  • Merancang, menguji, dan membangun program perangkat lunak untuk memenuhi kebutuhan pengguna
  • Membuat model dan diagram yang menguraikan kode untuk membuat perangkat lunak dan aplikasi
  • Melakukan pemeliharaan dan pengujian untuk menjaga perangkat lunak tetap berfungsi
  • Mendokumentasikan proses untuk memberikan informasi yang diperlukan untuk peningkatan dan pemeliharaan

Skill yang Dibutuhkan Software Developer

Software developer  yang sukses membutuhkan soft skill dan hard skill untuk bekerja secara efisien dalam membuat perangkat lunak. Meskipun hard skill mungkin berbeda untuk setiap peran pekerjaan, Anda harus mengetahui beberapa pengkodean dasar untuk unggul dalam bidang ini. 

Berikut adalah beberapa skill utama yang dibutuhkan oleh developer di tempat kerja mereka:

1. Hard Skill

Berikut adalah beberapa keterampilan yang lebih teknis yang mungkin Anda butuhkan:

  • Bahasa pemrograman dan framework
  • Matematika dan analisis data
  • Struktur data dan algoritma
  • Source control
  • Integrated development environment
  • Database
  • Agile and scrum development methods
  • Software development lifecycle
  • Debugging dan pengujian perangkat lunak

Beberapa bahasa pemrograman penting yang harus dipahami software developer adalah:

  • Java: bahasa pemrograman umum yang bekerja pada berbagai platform. Jika Anda ingin berkarir dalam pengembangan aplikasi smartphone Android, mempelajari bahasa ini sangat diperlukan.
  • Python: bahasa pemrograman berorientasi objek yang high-level ini menjadikannya pilihan yang lebih disukai untuk pengembangan web dan aplikasi. Meskipun program Python umumnya berjalan lebih lambat dari program Java, program tersebut empat sampai lima kali lebih singkat dari program Java.
  • C ++: bahasa pemrograman berorientasi objek yang digunakan untuk fungsi tingkat tinggi dan tingkat rendah. Ini adalah bahasa pemrograman universal yang dapat bekerja pada setiap sistem operasi dan bisa mengembangkan semua jenis perangkat lunak.
  • Ruby: salah satu bahasa paling sederhana karena seseorang tidak perlu mempelajari perintah atau kosa kata. Bahasa ini sangat ideal untuk mengembangkan situs web kecil.
  • Scala: ini adalah bahasa pemrograman yang relatif baru. Jika dibandingkan dengan C++ dan Java, Scala lebih mudah dipelajari. Selain itu, bahasa ini menggabungkan pemrograman fungsional dan berorientasi objek dalam satu bahasa yang ringkas.
  • JavaScript: membantu dalam mengembangkan aplikasi front-end yang interaktif. JavaScript adalah bahasa pemrograman web dan sangat serbaguna. Software developer dapat menggunakannya untuk membangun beragam aplikasi.

Baca juga: Dicoding Java: Bahasa Pemrograman Populer di Kalangan Developer!

2. Soft Skill

Di bawah ini adalah beberapa soft skills  yang mungkin Anda perlukan sebagai software developer:

  • Penyelesaian masalah
  • Keterbukaan pikiran dan kemampuan beradaptasi
  • Empati
  • Kesabaran
  • Berpikir kritis
  • Kreativitas
  • Akuntabilitas
  • Kepercayaan diri
  • Kerja tim dan kolaborasi

Cara Menjadi Software Developer

Kunci untuk menikmati karir yang panjang dan sukses sebagai software developer adalah menemukan kombinasi sempurna dari pendidikan yang luas, pelatihan terfokus, dan pengalaman langsung dengan berbagai jenis coding.

Berikut semua yang perlu Anda ketahui untuk menjadi software developer

1. Mendapatkan Gelar atau Pelatihan Terkait Ilmu Komputer

Di masa lalu, gelar empat tahun merupakan persyaratan bagi semua software developer. Gelar yang paling banyak dicari adalah sarjana teknik komputer, ilmu komputer, atau bidang lain yang relevan

Kini, calon software developer dapat melakukan berbagai cara untuk mendapatkan ilmu yang dibutuhkan untuk menjadi software developer, seperti:

a. Boot Camp Pengkodean

Boot camp adalah program cepat yang melatih peserta dalam keterampilan pemrograman yang paling dicari, seperti kontrol version, bahasa pengkodean, manajemen basis data, dan algoritma. Boot camp memprioritaskan keterampilan “siap kerja” di dunia nyata.

b. Studi Mandiri 

Mereka yang tidak dapat berpartisipasi dalam program empat tahun atau kamp pelatihan dapat mempelajari kursus online, tutorial, dan buku untuk mendapatkan keterampilan yang dibutuhkan. 

2. Mengikuti Magang

Magang memungkinkan calon software developer untuk menerapkan keterampilan yang mereka dapatkan dari universitas atau boot camp di dunia kerja nyata. 

Magang juga memberi Anda kesempatan untuk terhubung dengan profesional lain, yang berpotensi mengarah ke posisi entry level setelah lulus. 

3. Mendapatkan Sertifikasi

Sertifikasi khusus biasanya tidak diperlukan untuk pekerjaan software developer  tingkat pemula. Namun, ini  menjadi penting bagi Anda yang ingin meningkatkan karier. 

Terdapat sertifikasi yang berfokus pada bahasa pemrograman, infrastruktur, jaringan, dan manajemen. Sertifikasi profesional umumnya membutuhkan penyelesaian kursus dan ujian. 

Software developer dapat mengikuti kursus sertifikasi melalui perusahaan perangkat lunak seperti Microsoft atau Oracle, perguruan tinggi, perusahaan pelatihan, atau organisasi profesional. Beberapa sertifikasi paling berharga untuk pengembang perangkat lunak meliputi:

  • Amazon Web Services (AWS)
  • Oracle Java
  • Oracle Application Express Developer Expert
  • Microsoft MTA
  • Microsoft Azure
  • Cloudera
  • Puppet
  • Red Hat
  • Salesforce
  • Scrum
  • Manajemen proyek

4. Siapkan Portofolio

Untuk kandidat tingkat pemula, memiliki portofolio adalah cara terbaik untuk menunjukkan minat Anda pada bidang tersebut. 

Anda dapat menyoroti kontribusi apa pun yang Anda buat selama magang atau masa pembelajaran Anda. Selain itu, Anda bahkan dapat menyertakan eksperimen coding dalam portofolio Anda.

Kesimpulannya, portofolio Anda harus berisi:

  • Biografi singkat
  • Kontak informasi
  • Keterampilan yang relevan
  • Tautkan ke resume 
  • Pujian atau penghargaan
  • Proyek profesional dan pribadi

Saat Anda mendapatkan lebih banyak pengalaman, susun portofolio Anda untuk hanya memamerkan karya terbaik Anda. Pastikan untuk menyertakan proyek di mana Anda telah menggunakan teknologi yang selaras dengan pekerjaan yang Anda lamar.

Anda dapat menghosting portofolio Anda di domain Anda sendiri (cara untuk memamerkan keterampilan pengembangan web Anda) atau di situs hosting gratis seperti GitHub atau GitLab.

Prospek Kerja Software Developer

Secara umum, software developer sering terbagi dalam empat kategori besar: front end, back end, full stack, dan mobile development. Menurut survei Stack Overflow Developer 2020, 55,2 persen developer profesional yang disurvei diidentifikasi sebagai ahli back end, 54,9 persen sebagai full stack, 37,1 persen sebagai front end, dan 19,2 persen sebagai mobile developer.

Prospek Kerja Software Developer

Berikut penjelasan lebih lengkap mengenai empat kategori tersebut.

1. Front End Developer

Front end developer harus memiliki mata yang tajam untuk desain. Pembuat kode yang berpikiran estetis ini membuat semua aspek situs web atau aplikasi yang dapat dilihat dan berinteraksi dengan pengguna. 

Developer ini berspesialisasi dalam desain dan fungsionalitas situs web. Selama bertahun-tahun, peran tersebut telah berkembang semakin kompleks karena desainer ditugaskan untuk mengoptimalkan situs web untuk smartphone, tablet, dan desktop.

2. Back End Developer

Back end developer bertugas dalam membuat logika berbasis komputasi yang mendasari sebuah website, serta perangkat lunak berpemilik apa pun yang mungkin dibutuhkan perusahaan mereka.

Para profesional ini memastikan bahwa data dan sumber daya yang diminta oleh pengguna akhir dikirimkan dengan benar dan cepat. Back end terdiri dari dua komponen: server dan database.

3. Full Stack Developer

Seperti namanya, full stack developer melakukan semuanya. Para profesional serba bisa ini memiliki pelatihan ekstensif dalam pemrograman front dan back end, sehingga dapat beralih dengan mudah di antara kedua disiplin ilmu tersebut.

Di dunia pengembangan, istilah “full stack” mengacu pada seluruh basis bahasa, kerangka kerja, dan teknologi yang digunakan untuk melayani situs web bisnis.

Sebagai developer yang serba bisa, full stack developer harus memiliki pemahaman holistik tentang bagaimana seluruh fungsi operasi.

4. Mobile Developer

Seperti yang mungkin sudah Anda duga dari namanya, mobile developer membuat perangkat lunak khusus untuk perangkat seluler. Developer ini membuat aplikasi yang disesuaikan dengan karakteristik unik platform seluler seperti Android dan iOS.

Perlu diingat, bahwa jika ingin menjadi mobile developer, Anda perlu mempelajari beberapa hal di luar bahasa umum pemrograman, ini termasuk Swift, C#, dan Java untuk mobile.

Baca juga: Programmer vs Developer, Ini Perbedaannya!

Apa Bedanya Software Developer dengan Software Engineer

Ketika mempelajari software developer, Anda mungkin juga pernah mendengar software engineer. Meskipun keduanya memiliki banyak kesamaan, pendekatan mereka terhadap ilmu komputer dan tugas sehari-hari berbeda. 

Misalnya, software engineer cenderung suka mencoba-coba dalam pengembangan perangkat lunak, tetapi software developer umumnya tidak begitu.

Seringkali, orang-orang menukar istilah software developer dan software engineer. Bahkan jabatan dan lowongan pekerjaan keduanya sering tertukar.

Berikut perbedaan kedua profesional ini dalam berbagai aspek.

1. Pendidikan

Software Developer

Sebagian besar software developer memiliki gelar Sarjana dalam ilmu komputer, pemrograman komputer, IT, atau sesuatu yang terkait dengan salah satu bidang tersebut. 

Mereka juga akan memiliki banyak pendidikan “informal”, seperti kursus online, boot camp pengkodean, dan peluang lain di mana mereka mencari lebih banyak pendidikan atau belajar sendiri.

Software Engineer

Seperti software developer, software engineer kemungkinan akan memiliki gelar Sarjana dalam ilmu komputer, software engineering, atau yang terkait. Pendidikan tambahan — seperti gelar master, doktoral, atau sertifikasi khusus — mungkin diperlukan atau lebih dicari.

Misalnya, di Kanada, engineer harus memiliki lisensi. Untuk mendapatkan lisensi, mereka harus memiliki gelar dari program teknik terakreditasi, memenuhi persyaratan pengalaman kerja provinsi atau wilayah mereka (biasanya tiga dari empat tahun), lulus Ujian Praktik Profesional, dan menunjukkan karakter yang baik serta kecakapan dalam bahasa Inggris atau Perancis.

2. Peran dan Tanggung Jawab

Software Developer

Software developer berfokus pada memahami kebutuhan pengguna dan merancang, menguji, mengembangkan, memelihara, serta meng-upgrade aplikasi software untuk memenuhi kebutuhan pengguna.

Developer harus dapat mengidentifikasi tidak hanya fungsionalitas inti yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan pengguna, tetapi juga tingkat keamanan dan kinerja yang diharapkan pengguna.

Software Engineer

Seorang software engineer harus dapat melakukan semua tugas yang dapat dilakukan oleh software developer, tetapi pada skala yang berbeda.

Sementara developer menghasilkan solusi skala kecil, engineer perlu menghasilkan solusi skala besar yang lebih sistematis daripada kreatif. 

Untuk melihat dan memecahkan gambaran besarnya, mereka perlu fokus pada meminimalkan trade-off di bagian lain dari sistem dan menghilangkan hutang teknis daripada mencoba menyelesaikan masalah langsung secara terpisah. 

Hal ini seringkali membutuhkan kolaborasi dengan banyak pemangku kepentingan.

3. Skill

Software Developer

Software developer membutuhkan pengetahuan mendalam tentang HTML dan CSS, serta setidaknya satu bahasa pemrograman seperti Java, Python, dan C++. Mereka juga harus berorientasi pada detail untuk menjalankan banyak proyek sekaligus dan menghindari kesalahan atau bug.

Perekrut akan mengharapkan software developer yang memiliki pengetahuan tentang praktik terbaik atau pengalaman dari seluruh siklus hidup pengembangan perangkat lunak, mulai dari berkomunikasi dengan klien, standar pengkodean, proses pembuatan, pengujian hingga benar-benar meluncurkan proyek.

Software Engineer

Seperti software developer, engineer juga harus memiliki pengalaman pemrograman komputer. Mereka perlu menunjukkan pemikiran analitik tingkat tinggi untuk beroperasi pada skala besar, dan terkadang skala tingkat perusahaan. 

Biasanya, mereka juga perlu menunjukkan keterampilan kolaborasi dan kepemimpinan karena mereka sering berkomunikasi dengan pemangku kepentingan dan mengelola tim.

Perekrut akan mengharapkan software engineer memiliki pengalaman di berbagai bidang seperti pengembangan aplikasi seluler, Unix/Linux, natural language processing, atau pengembangan perangkat lunak keamanan.

Baca juga: Yuk, Kenali Lebih Jauh Apa Itu Programmer!

Kembangkan Software dengan Terralogiq

Terralogiq adalah perusahaan solusi IT yang merupakan mitra resmi Google Cloud Premier Partner di Indonesia. Dengan Terralogiq, Anda bisa mendapatkan akses ke Google Cloud Platform, sebuah penyedia sumber daya komputasi untuk mengembangkan, menerapkan, dan mengoperasikan aplikasi di Web.

Google Cloud Platform memungkinkan Anda membuat, menerapkan, dan menskalakan aplikasi, situs web, dan layanan pada infrastruktur yang sama dengan Google.

Dapatkan berbagai kemudahan dengan Terralogiq, seperti

1. Modernisasi Infrastruktur

Modernkan infrastruktur cloud Anda dan jalankan beban kerja penting seperti VMWare, SAP, Oracle dan Windows secara native di Google Cloud.

2. Database

Migrasikan dan kelola data perusahaan dengan keamanan, keandalan, ketersediaan tinggi dan layanan data terkelola sepenuhnya.

3. Modernisasi aplikasi

Modernkan aplikasi lama dan bangun layanan baru yang memanfaatkan Kubernetes, container dan kemampuan cloud-native lainnya.

Terralogiq adalah solusi yang tepat bagi Anda yang ingin mengembangkan software uintuk berbagai kebutuhan tersebut. Hubungi kami sekarang untuk informasi lebih lanjut.

Author Profile

Share this post on

Related Article