Scrum: Panduan untuk Kerangka Kerja Agile yang Paling Populer

26 Desember 2022

Metode Scrum adalah seperangkat nilai, prinsip, dan praktik yang ringan namun sangat kuat. Scrum bergantung pada tim lintas fungsi untuk memberikan produk dan layanan dalam siklus pendek, memungkinkan:

  1. Umpan balik yang cepat
  2. Inovasi yang lebih cepat
  3. Perbaikan berkelanjutan
  4. Adaptasi cepat terhadap perubahan
  5. Pelanggan yang lebih senang
  6. Kecepatan yang dipercepat dari ide hingga pengiriman
Scrum: Panduan untuk Kerangka Kerja Agile yang Paling Populer

Key Takeaways:

  • Metode Scrum adalah kerangka kerja yang digunakan untuk memecahkan sebuah masalah dalam pelaksanaan proyek
  • Kelebihan metode scrum antara lain: meningkatkan ROI, meningkatkan kualitas aplikasi, mempercepat proses product development, mencegah risiko project gagal, dan meningkatkan kepuasan pelanggan
  • Dalam memilih kerangka pekerjaan scrum, tim terbagi atas setidaknya tiga peranan, yaitu: product owner, scrum master, dan development team.

Pada intinya, metode scrum bekerja dengan memecah produk dan layanan besar menjadi potongan-potongan kecil yang dapat diselesaikan (dan berpotensi dirilis) oleh tim lintas fungsi dalam jangka waktu yang singkat.

Tim scrum memeriksa setiap batch fungsionalitas saat selesai dan kemudian mengadaptasi apa yang akan dibuat selanjutnya berdasarkan pembelajaran dan umpan balik, meminimalkan risiko dan mengurangi pemborosan.

Siklus ini berulang sampai layanan lengkap dikirimkan. Layanan yang memenuhi kebutuhan pelanggan karena bisnis memiliki kesempatan untuk menyesuaikan kecocokan di akhir setiap jangka waktu.

Definisi Scrum

Menurut Jeff Sutherland, scrum adalah kerangka pekerjaan ringan yang membantu orang, tim, dan organisasi menghasilkan nilai melalui solusi adaptif untuk masalah yang kompleks. Metode scrum adalah kerangka pekerjaan agile yang paling banyak digunakan dan populer. Istilah metode agile menggambarkan seperangkat prinsip dan nilai dasar tertentu untuk mengatur dan mengelola pekerjaan yang kompleks.

Istilah metode scrum berasal dari artikel Harvard to The Business Review tahun 1986 di mana penulis Hirotaka Takeuchi dan Ikujiro Nonaka membuat analogi yang membandingkan tim lintas fungsi yang berkinerja tinggi dengan formasi scrum yang digunakan oleh tim rugby.

Meskipun berakar dari software development, saat ini metode scrum mengacu pada kerangka pekerjaan ringan yang digunakan di setiap industri untuk memberikan product dan layanan yang kompleks dan inovatif yang benar-benar menyenangkan pelanggan. Sangat mudah untuk dipahami, tetapi sulit untuk dikuasai.

What Is Scrum? And A Guide to Help You Started With

Manusia adalah fokus dari metode scrum. Metode scrum mengorganisir proyek menggunakan tim lintas fungsi, yang masing-masing memiliki semua kemampuan yang diperlukan untuk memberikan sepotong fungsionalitas dari ide hingga pengiriman.

Kerangka pekerjaan scrum memandu pembuatan product, dengan fokus pada nilai dan visibilitas kemajuan yang tinggi. Bekerja dari daftar dinamis dari hal-hal yang paling berharga untuk dilakukan, sebuah tim membawa product itu dari sebuah ide menjadi hidup menggunakan kerangka kerja metode scrum sebagai panduan untuk transparansi, inspeksi, dan adaptasi. Tujuan scrum adalah untuk membantu teams bekerja sama untuk menyenangkan pelanggan Anda.

Baca Juga: Kenali Apa Itu Framework Hingga Manfaatnya Dalam Dunia Bisnis!

Tim Scrum

Tim scrum memiliki tiga akuntabilitas (umumnya dikenal sebagai peran):

1. Pengembang

Pada tim scrum, tim development adalah siapa pun di tim yang memberikan pekerjaan, termasuk anggota tim di luar development. Faktanya, State of Agile Report ke-15 menemukan bahwa jumlah tim non-perangkat lunak yang mengadopsi kerangka kerja gesit.

Tim scrum development meningkat dua kali lipat dari tahun 2020 hingga 2021, dengan 27% melaporkan penggunaan gesit dalam pemasaran, dan antara 10-16% melaporkan penggunaan dalam keamanan, penjualan, keuangan, sumber daya manusia, dan banyak lagi.

2. Pemilik Produk

Memegang visi untuk produk dan memprioritaskan product backlog

3. Scrum Master

Scrum master berfungsi untuk membantu tim menggunakan scrum untuk membangun product.

4. Anggota Tim

Bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama dan memberikan nilai kepada pengguna product atau layanan mereka.

5. Artefak Scrum

Artefak metode scrum membantu mengelola pekerjaan:

a. Product Backlog

Daftar yang muncul dan teratur tentang apa yang dibutuhkan untuk meningkatkan product dan termasuk tujuan product backlog.

b. Sprint Backlog of The Scrum

Kumpulan item product backlog yang dipilih untuk sprint oleh pengembang proyek (anggota tim), ditambah rencana untuk memberikan increment dan mewujudkan tujuan sprint.

c. Increment

Jumlah item backlog sprint yang dapat digunakan yang diselesaikan oleh para pengembang dalam sprint yang memenuhi definisi done, ditambah nilai dari semua increment yang datang sebelumnya. Setiap increment adalah versi product yang dapat dikenali, terlihat lebih baik, dan beroperasi.

Tim menampilkan rencana dan kemajuannya sehingga semua anggota tim dan pemangku kepentingan selalu dapat melihat apa yang dicapai tim dalam proyek.

Baca Juga: Dicoding Java: Bahasa Pemrograman Populer di Kalangan Developer!

Komitmen Proyek

Setiap artefak memiliki komitmen terkait yang memastikan kualitas dan membuat tim tetap fokus untuk memberikan nilai kepada penggunanya. Adapun beberapa komitmen metode scrum antara lain sebagai berikut:

  1. Definition of Done – Ketika increment dikirimkan, perlu memenuhi pemahaman bersama tentang apa arti “done”. Definisi done memastikan bahwa standar kualitas terpenuhi. Definisi done dapat berbeda antara organisasi dan tim.
  2. Sprint Goal – Tujuan spesifik dan tunggal untuk backlog sprint. Tujuan ini membantu semua orang fokus pada esensi dari apa yang perlu dilakukan dan mengapa.
  3. Product Goal – Untuk merencanakan pekerjaan yang harus dilakukan setiap sprint, tim membutuhkan gagasan tentang tujuan keseluruhan aplikasi mereka. Setiap tim mungkin memiliki beberapa sasaran product selama masa hidupnya, tetapi hanya satu pada satu waktu.

Bagaimana Semuanya Bekerja Bersama dengan Product Owner

Akuntabilitas, artefak, dan acara Scrum bekerja bersama dalam siklus sprint. Pemilik proyek dan development team mendefinisikan visi menggunakan informasi dari pemangku kepentingan dan pengguna. Mereka mengidentifikasi dan mendefinisikan potongan-potongan nilai yang dapat disampaikan untuk bergerak lebih dekat menuju tujuan produk.

Sebelum pengembang dapat mengerjakan potongan nilai apapun, pemilik proyek harus memesan backlog sehingga tim tahu apa yang paling penting. Tim dapat membantu pemilik proyek untuk lebih menyempurnakan apa yang perlu dilakukan, dan pemilik proyek dapat mengandalkan pengembang untuk membantu mereka memahami persyaratan dan membuat keputusan trade-off proyek.

Selama perencanaan metode sprint, para pengembang proyek menarik potongan dari bagian atas backlog produk dan memutuskan bagaimana mereka akan menyelesaikannya. Tim proyek memiliki kerangka waktu yang ditetapkan, sprint, untuk menyelesaikan pekerjaan mereka.

Mereka bertemu di scrum harian untuk memeriksa kemajuan menuju tujuan sprint dan merencanakan hari yang akan datang. Sepanjang jalan, scrum master menjaga tim tetap fokus pada tujuan sprint dan dapat membantu tim berkembang secara keseluruhan.

Pada akhir sprint, pekerjaan harus berpotensi shippable dan siap digunakan oleh pengguna atau ditunjukkan kepada pemangku kepentingan. Setelah setiap sprint, tim melakukan sprint review pada increment dan retrospektif pada prosesnya. Kemudian mereka memilih potongan backlog berikutnya dan siklus berulang.

Transisi ke kerangka kerja agile seperti scrum membutuhkan pola pikir baru dan penyesuaian budaya secara keseluruhan. Dan seperti semua perubahan, itu tidak mudah. Tetapi ketika tim proyek dan organisasi berkomitmen penuh pada metode scrum, mereka akan menemukan rasa fleksibilitas, kreativitas, dan inspirasi baru, yang semuanya akan mengarah pada hasil yang lebih besar.

Scrum vs The Agile: Apa Perbedaannya?

Perbedaan antara agile dan scrum adalah agile mengacu pada seperangkat prinsip dan nilai yang dimiliki oleh beberapa metodologi, proses, dan praktik; metode scrum adalah salah satu dari beberapa kerangka kerja agile dan merupakan yang paling populer. Pelajari lebih lanjut tentang metode agile vs scrum dan bagaimana perbedaannya dari pendekatan project management tradisional.

Dasar-dasar Agile dan Scrum

Prinsip dan nilai agile menumbuhkan pola pikir dan keterampilan yang dibutuhkan bisnis untuk berhasil dalam lingkungan yang tidak pasti dan bergejolak. Istilah agile pertama kali digunakan dalam Manifesto untuk Development Agile (Agile Manifesto) pada tahun 2001. Prinsip utama dari Agile Manifesto adalah:

  1. Individu dan interaksi daripada proses dan alat
  2. Bekerja daripada dokumentasi yang komprehensif
  3. Kolaborasi pelanggan daripada negosiasi kontrak
  4. Menanggapi perubahan daripada mengikuti rencana

Scrum memenuhi visi Agile Manifesto dengan membantu individu dan bisnis melalui project management untuk mengatur pekerjaan mereka untuk memaksimalkan kolaborasi, meminimalkan birokrasi, sering memberikan hasil, dan menciptakan banyak peluang untuk memeriksa dan beradaptasi.

Dasar-dasar Agile dan Scrum

Bagaimana Kerangka Kerja Agile Seperti Scrum Bekerja

Scrum adalah salah satu dari banyak kerangka kerja agile. Secara umum, semua kerangka kerja agile bekerja dengan menyelesaikan berbagai project besar dalam potongan-potongan kecil – kenaikan seukuran gigitan.

Ketika setiap peningkatan produk selesai, team meninjau fungsionalitas dan kemudian memutuskan apa yang akan dibuat selanjutnya berdasarkan apa yang mereka pelajari dan umpan balik dari product owner yang mereka terima.

Siklus inspeksi dan adaptasi yang sering ini mengurangi pemborosan dan meminimalkan risiko. Team melakukan ini sampai mereka memberikan produk atau layanan yang lengkap, atau sampai apa yang telah mereka rilis sejauh ini memenuhi kebutuhan pelanggan dan product owner.

Mengapa Kerangka Kerja Agile Seperti Scrum Bekerja

Seperti yang disebutkan secara lebih rinci di atas, scrum adalah kerangka pekerjaan agile yang membantu perusahaan dan product owner dalam memenuhi kebutuhan yang kompleks dan berubah-ubah sambil menciptakan produk dan layanan berkualitas tinggi.

Scrum bekerja dengan memberikan berbagai scrum project besar dalam potongan-potongan kecil, peningkatan seukuran gigitan yang dapat dimulai dan diselesaikan oleh team lintas fungsi dalam satu iterasi waktu yang singkat. Ketika setiap peningkatan produk selesai, team meninjau fungsionalitas dan kemudian memutuskan apa yang akan dibuat selanjutnya berdasarkan apa yang mereka pelajari dan umpan balik yang mereka terima selama peninjauan.

Siklus inspeksi dan adaptasi yang sering ini mengurangi pemborosan dan meminimalkan risiko. Team juga memeriksa penggunaan scrum mereka, mencari cara untuk meningkatkan. Pada akhir setiap timebox, team memulai iterasi baru sampai mereka memberikan produk atau layanan yang lengkap, atau sampai apa yang telah mereka rilis sejauh ini memenuhi kebutuhan pelanggan terkait development process.

Komitmen Memungkinkan Scrum Team Menjadi Agile

Nilai scrum dari komitmen sangat penting untuk membangun budaya agile. Scrum team bekerja bersama sebagai satu kesatuan. Ini berarti bahwa scrum team dan agile saling percaya satu sama lain untuk menindaklanjuti pengembangan produk yang mereka katakan akan mereka lakukan.

Ketika anggota development team tidak yakin bagaimana pekerjaan akan berjalan, mereka bertanya. Development team agile hanya setuju untuk mengambil tugas yang mereka yakini dapat mereka selesaikan, jadi mereka berhati-hati untuk tidak melakukan komitmen yang berlebihan.

Keberanian Memungkinkan Tim Scrum Menjadi Agile

Nilai keberanian Scrum sangat penting untuk kesuksesan project development team agile. Tim harus merasa cukup aman untuk mengatakan tidak, meminta bantuan, dan mencoba hal-hal baru. Development team agile harus cukup berani untuk mempertanyakan status quo proyek ketika hal itu menghambat kemampuan mereka untuk berhasil.

Fokus Memungkinkan Tim Scrum Menjadi Agile

Nilai scrum dari fokus adalah salah satu keterampilan terbaik yang dapat dikembangkan oleh scrum team. Fokus berarti bahwa apa pun yang dimulai oleh scrum team, mereka akan menyelesaikannya sehingga tim agile tidak kenal lelah untuk membatasi jumlah pekerjaan yang sedang dalam proses.

Implementasikan Scrum Secara optimal Bersama Terralogiq

Ingin mengmbangkan bisnis digital yang berorientasi kepada user? Anda dapat mengandalkan scrum sebagai framework dalam software development. Meski begitu, kompleksitas dan waktu yang terbatas kerap menjadi kendala perusahaan.

Tak perlu ragu, Terralogiq adalah solusi yang tepat untuk berbagai persoalan terkait IT. Berdiri sejak 2013 dan telah dipercaya lebih dari 150 klien, Terralogiq adalah perusahaan berbasis teknologi yang menyediakan berbagai layanan untuk meningkatkan adaptabilitas perusahaan di era digital. Ingin menjadikan Terralogiq solusi ideal bagi digitalisasi bisnis Anda? Kunjungi website kami untuk mendapatkan wawasan serta informasi lebih lanjut.

Author Profile

Albi Panatagama

Marketing and Public Relations Terralogiq Premier Partner Google Maps Platform

|

Share this post on

Related Article