Pentingnya Menjadi Bagian dari Revolusi Industri 5.0

10 Juni 2022

Istilah revolusi industri 5.0 muncul beberapa tahun lalu sebagai reaksi terhadap visi revolusi industri 4.0. Didorong oleh dampak pandemi, fokus pada topik-topik seperti keberlanjutan dan ketahanan, dan seruan untuk menempatkan orang lebih sentral lagi, telah menjadi subjek yang semakin diperhatikan oleh pembuat kebijakan dan organisasi.

Pentingnya Menjadi Bagian dari Revolusi Industri 5.0

Awal Dari Revolusi Industri 5.0

Sejak Revolusi Industri pertama, kita telah memahami potensi penerapan teknologi sebagai sarana transformas . Mesin uap, jalur perakitan dan komputasi adalah beberapa kemajuan yang telah terjadi selama beberapa abad terakhir, semuanya dengan tujuan menghasilkan teknologi yang semakin kuat dan meningkatkan produktivitas dan efektivitas.

Era 5.0 mengubah paradigma ini dan membawa revolusi, karena mengurangi penekanan pada teknologi dan mengasumsikan bahwa potensi kemajuan yang sebenarnya terletak pada kolaborasi antara manusia dan mesin.

Pada tahun 2011 visi revolusi industri 4.0, yang awalnya ditujukan untuk industri (manufaktur) Jerman, secara resmi dipresentasikan di pameran Hannover Messe. Pada tahun 2017, Jepang membagikan visinya tentang konsep yang disebut Society 5.0 di pameran CeBIT, juga di Jerman. Dan selama beberapa tahun, Anda mungkin menemukan istilah revolusi industri 5.0. Jika Anda tidak pernah mendengarnya, Anda pasti “akan melakukannya”.

Era revolusi industri 4.0 pada dasarnya didorong oleh konvergensi cyber-physical, dipicu oleh kehadiran Internet of Things (IoT), teknologi pendukung, digitalisasi, otomatisasi, dan konvergensi IT dan OT.

Ada lebih banyak teknologi dan elemen, seperti apa yang disebut sistem cyber-physical, integrasi horizontal dan vertikal, perpindahan dari otomasi industri ke transformasi teknologi digital industri, rantai nilai yang terhubung, dan banyak lagi. 

Meskipun awalnya tidak pasti, visi revolusi industri 4.0 juga terkait dengan gagasan revolusi industri keempat, yaitu adalah masa kini.

Era revolusi industri 4.0 dikenal di seluruh dunia, tetapi masih memiliki konotasi Eropa. Dimensi Eropa ini juga hadir dalam gagasan revolusi industri 5.0 atau setidaknya dalam cara revolusi industri 5.0 ‘berkembang’. 

Apa Itu Revolusi Industri 5.0?

Revolusi industri 5.0 merupakan model produksi baru yang fokusnya terletak pada interaksi antara manusia dan mesin.

Fase yang terjadi sebelumnya telah memperlihatkan munculnya teknologi digital: kemajuan seperti Industrial Internet of Things (IoT) atau kombinasi kecerdasan buatan (Artificial Intelligence) dan Big Data telah menghasilkan jenis teknologi baru yang dapat menawarkan pengetahuan berbasis data kepada perusahaan.

Hal ini kemudian diterjemahkan ke dalam proses seperti Intelijen Operasi dan Intelijen Bisnis, yang menghasilkan model yang menerapkan teknologi untuk membuat keputusan yang semakin akurat dan kurang pasti.

Perbedaannya dengan Revolusi Industri 4.0

Konsep era 4.0 bertujuan untuk meminimalkan keterlibatan manusia dan memprioritaskan otomatisasi proses. Sampai batas tertentu, kehidupan manusia telah ditempatkan pada posisi di mana mereka bersaing dengan mesin, mengesampingkan yang pertama dalam berbagai skenario.

Dalam era revolusi industri 5.0, tren ini terbalik: tujuannya adalah untuk menyeimbangkan interaksi manusia dengan mesin agar mendapatkan manfaat tertinggi pada tiap proses produksi.

Menurut Frost dan Sullivan, era industri 5.0 adalah model tingkat industrialisasi berikutnya yang ditandai dengan kembalinya tenaga kerja ke pabrik, produksi terdistribusi, rantai pasokan yang cerdas, dan penyesuaian yang berlebihan, semuanya bertujuan untuk memberikan pengalaman pelanggan yang disesuaikan dari waktu ke waktu. 

Perbedaannya Revolusi Industri 5.0 dan 4.0
Source: Frost & Sullivan

Industri 5.0 mengakui kekuatan industri untuk mencapai tujuan sosial di luar pekerjaan dan pertumbuhan, untuk memberikan keuntungan dan kebutuhan tanpa mengabaikan kehidupan berkelanjutan, dan menempatkan kesejahteraan pekerja industri di pusat proses produksi. 

Industri 5.0 melengkapi paradigma revolusi industri dengan memiliki penelitian dan inovasi yang mendorong transisi ke industri Eropa yang berkelanjutan, berpusat pada manusia, dan tangguh

Jelas bahwa Industri 5.0 dihasilkan dari konsensus Komisi Eropa tentang perlunya mengintegrasikan prioritas sosial dan lingkungan Eropa dengan lebih baik ke dalam inovasi teknologi dan mengalihkan fokus dari teknologi individual ke pendekatan sistematis.

Mengapa Revolusi Industri 5.0 Dibutuhkan?

Perubahan era industri 5.0 sudah tidak dapat terelakkan lagi. Proses revolusi industri 5.0 ini menawarkan kemampuan mesin yang semakin kuat dengan didukung para ahli yang lebih terlatih untuk mendorong produksi yang efektif, berkelanjutan, dan aman.

Revolusi industri 5.0 bukanlah mode, melainkan cara baru memahami manufaktur yang memiliki konsekuensi produktif, ekonomi, dan komersial.

Oleh karena itu, perusahaan yang tidak menyesuaikan proses produksinya dengan model pabrik 5.0 akan segera tertinggal, karena tidak dapat memanfaatkan keunggulan kompetitif yang ditawarkannya.

Tidak hanya itu: laju akselerasi teknologi yang semakin pesat menunjukkan bahwa munculnya paradigma baru tidak pernah berhenti. Oleh karena itu, menyesuaikan proses setiap perusahaan dan mentransformasikannya ke dalam konsep industri digital akan menjadi penting dalam menjamin bahwa suatu organisasi tetap kompetitif.

Keuntungan Revolusi Industri 5.0

1. Biaya produksi jadi lebih optimal

Era industri 5.0 meneruskan kemajuan yang dibutuhkan sejak Revolusi Industri Pertama, yaitu menghasilkan proses yang lebih efektif. 

Pencarian model bisnis yang menggunakan sumber daya minimal untuk memperoleh keuntungan maksimal di era 5.0 memberikan tingkat kesempurnaan tertinggi mereka hingga saat ini, karena manusia dan mesin bekerja sama untuk membuat keputusan keuangan terbaik untuk sebuah perusahaan.

2. Solusi yang lebih hijau

Tak satupun dari transformasi industri selama ini telah berfokus pada perlindungan lingkungan sebagai prioritas. Dengan revolusi industri 5.0, teknologi dan kepekaan perusahaan baru mengubah tren ini. Hal ini menyebabkan munculnya kebijakan berkelanjutan di mana, misalnya, generasi minimal limbah dan pengelolaannya menjadi penting, proses lintas sektoral, juga membuat organisasi lebih efektif.

Pergeseran ini sejalan dengan tuntutan organisasi internasional, peraturan pemerintah, dan konsumen

3. Personalisasi dan kreativitas

Inovasi teknologi tidak memungkinkan personalisasi yang memenuhi permintaan tiap-tiap pelanggan. Mereka yang merupakan bagian dari revolusi industri 5.0 akan memanfaatkan potensi teknologi dan menemukan ruang untuk menghasilkan produk yang mempertimbangkan personalisasi pelanggan.

Selain itu, otomatisasi yang dicapai selama revolusi industri 4.0 memungkinkan pekerja untuk membebaskan diri dari tugas berulang tertentu, dengan fokus pada menyusun strategi yang lebih kuat atau menerapkan kreativitas mereka–yang pada akhirnya akan membantu proses revolusi industri 5.0.

Apa Yang Dibutuhkan Dalam Revolusi Industri 5.0?

1. Personil terlatih

Society 5.0 telah membawa peran Chief Robotics Officer. CRO ini berspesialisasi dalam interaksi antara mesin dan operator, juga memiliki pengetahuan di bidang-bidang seperti robotika dan kecerdasan buatan. Perannya di perusahaan menyiratkan pengambilan keputusan seputar faktor-faktor ini.

Pelatihan karyawan juga akan mengambil langkah maju dengan semakin meluasnya pendidikan virtual. Hal ini memungkinkan biaya yang lebih rendah bagi perusahaan, karena tidak memerlukan penghentian produksi untuk melatih karyawannya. Selain itu, ini juga mengarah pada pelatihan yang lebih aman yang mencegah pekerja terpapar risiko yang tidak perlu selama pelatihan. Komunikasi dan motivasi karyawan juga didorong oleh lingkungan belajar interaktif yang dihasilkan.

Generasi segudang posisi pekerjaan yang terkait dengan interaksi dengan sistem robot dan kecerdasan buatan, di antara teknologi lainnya, juga diharapkan.

2. Teknologi yang tepat

Istilah “cobot” telah diciptakan sehubungan dengan revolusi industri 5.0: collaborative robot/robot kolaboratif yang dirancang untuk kolaborasi interaksi sederhana dan intuitif dengan manusia.

Teknologi ini memperhitungkan manusia untuk proses seperti keselamatan dan tujuan pabrik. Dengan cara tertentu, mereka bertindak sebagai magang, mampu mengamati tindakan manusia dan menirunya, membantu operator.

Perluasan Digital Twins juga akan menjadi teknologi lain yang diperlukan di pabrik 5.0. Ini adalah model visual dari suatu produk atau proses,dan generasi mereka memungkinkan mereka untuk lebih dipahami dan diuji.

Selain itu, munculnya proses yang semakin kompleks akan membutuhkan perangkat lunak yang sesuai yang mampu mengelola data dalam jumlah besar ini dan menyediakan ruang bagi operator manusia yang dapat mereka gunakan untuk berinteraksi dengan mesin.

Bagaimana revolusi industri 5.0 cocok dengan narasi (pasca)-pandemi dan prioritas yang dipercepat

Revolusi industri 5.0, seperti yang kita kenal sekarang, membawa sentuhan ‘manusia’ di banyak aspek. Di antara semua topik ini: ketahanan/resilience (ketahanan bisnis dan ketahanan siber), keberlanjutan/sustainability dan lingkungan, tujuan dan nilai/etika/keanekaragaman, ekonomi sirkular, tempat orang-orang di masa depan bekerja dengan lebih banyak kolaborasi manusia-mesin, solusi yang berpusat pada manusia, dan beberapa masalah teknis.

Kemajuan ini mengakui kekuatan industri untuk mencapai tujuan sosial di luar pekerjaan dan pertumbuhan untuk menjadi penyedia kemakmuran yang tangguh, dengan membuat produksi menghormati batas-batas planet kita dan menempatkan kesejahteraan pekerja industri di pusat proses produksi.

Namun, seperti halnya fenomena lain yang ada sebelumnya tetapi sekarang mendapat banyak perhatian, model kerja hybrid, penggerak di balik era revolusi industri 5.0 bukanlah hal baru. Hanya saja mereka disesuaikan dengan Zeitgeist modern – dan dipercepat olehnya.

Hadapi Era Revolusi 5.0 Bersama Terralogiq

Untuk menghadapi revolusi yang di depan mata, saatnya Anda mulai bertransformasi menjadi organisasi yang berkelanjutan dan tangguh. Dengan Google Cloud Platform & Solutions dari Terralogiq, jadikan personil organisasi Anda menjadi ahli untuk mengendalikan teknologi dan mesin.

Manfaatkan keahlian Google di cloud dan machine learning untuk membuat solusi kelas satu. Dengan layanan ini, Anda dapat:

  • Membantu pelanggan beralih ke inisiatif cloud-first dengan memodernisasi infrastruktur data mereka.
  • Manfaatkan keahlian Google dalam machine learning dan segera dapatkan wawasan tentang alur kerja yang ada.
  • Dapatkan insight pasar dengan memanfaatkan data geospasial pada alur kerja Anda.

Layanan ini memungkinkan Anda melakukan sistem manajemen aset. Mengelola dan melacak aset perusahaan Anda, mendeteksi dan mengarahkan ke lokasi mereka, menyimpan informasi dan status mereka. Fitur tersebut juga dapat membaca biaya perawatan, perawatan yang diperlukan.

Pelaporan pada sistem lapangan pun menjadi lebih mudah. 

Terralogiq mendukung aplikasi pelaporan yang digunakan oleh petugas di lapangan dengan fungsi menerima instruksi dan memberikan laporan secara real time.

Pengguna dapat melaporkan insiden dari lapangan ke HQ dan data kemudian dapat digunakan untuk analisis dan perencanaan. Layanan ini dilengkapi dengan sistem Executive Dashboard yang berisi statistik, peta, laporan, dan dapat memberikan instruksi untuk mendukung pengambilan keputusan yang cepat dan akurat.

Teknologi yang ditawarkan Terralogiq memastikan keseimbangan yang tepat antara manusia dengan mesin. Dengan memanfaatkan kemudahan yang ditawarkan mesin, ahli/expert dapat mendorong produktivitas maksimal dan keuntungan terbaik. Hubungi kami sekarang untuk menjadi bagian dari revolusi industri Anda yang terdepan di era society 5.0.

Author Profile

Albi Panatagama

Marketing and Public Relations Terralogiq Premier Partner Google Maps Platform

|

Share this post on

Related Article

Leave a Reply

Name

Email

Comments