Mari kenal lebih dekat dengan Asset Collaterals serta pemanfaatannya

18 Oktober 2021

Dalam industri financial collateral merupakan hal yang tak terpisahkan. Asset Collaterals bisa disebut juga dengan istilah agunan atau jaminan. Tentu saja untuk utang-piutang adanya jaminan memiliki manfaat yang begitu besar. Meskipun pada saat ini kita bisa menjumpai jenis kredit tanpa agunan, namun mengenali pengertian collateral secara rinci beserta fungsi dan jenisnya akan sangat bermanfaat bagi kita.

Istilah agunan mengacu pada aset yang diterima pemberi pinjaman sebagai jaminan untuk pinjaman. Agunan dapat berbentuk real estat atau jenis aset lainnya, tergantung pada tujuan pinjaman. Agunan bertindak sebagai bentuk perlindungan bagi pemberi pinjaman. Artinya, jika peminjam gagal membayar pinjaman mereka, pemberi pinjaman dapat menyita agunan dan menjualnya untuk menutup sebagian atau seluruh kerugiannya.

Sebab kita bisa memutuskan apakah akan mengajukan kredit dengan atau tanpa agunan. Tentunya masing-masing jenis kredit tersebut memiliki keuntungan tersendiri. Di bawah ini akan diulas lebih lanjut mengenai definisi collateral dan berbagai hal lainnya yang bersangkutan dengan istilah tersebut.

Pengertian Collateral

Pengertian collateral merupakan agunan yang bertujuan untuk mengamankan utang kreditur (peminjam). Jika peminjam gagal melunasi kewajibannya, maka perusahaan pemberi pinjaman akan melelang (melikuidasi) asset tersebut.

Agunan adalah aset atau properti yang ditawarkan oleh individu atau badan kepada pemberi pinjaman sebagai jaminan untuk pinjaman. Ini digunakan sebagai cara untuk mendapatkan pinjaman, bertindak sebagai perlindungan terhadap potensi kerugian bagi pemberi pinjaman jika peminjam gagal membayar pembayarannya. Dalam hal demikian, agunan menjadi milik pemberi pinjaman untuk menggantikan uang pinjaman yang tidak dikembalikan.

Perusahaan pemberi pinjaman (debitur) akan memberikan surat pengakuan utang yang tujuannya untuk mengikat kedua belah pihak secara hukum atas seluruh agunan milik debitur bagi kepentingan kreditur.

Kredit dengan agunan dalam bahasa Inggris disebut dengan istilah secured debt. Sedangkan kredit tanpa agunan disebut non collateral atau unsecured debt. Dengan agunan, kredit memiliki bunga lebih rendah jika dibandingkan yang tanpa agunan.

Baca juga: 3 Fungsi Collateral Management yang perlu anda ketahui

assets-collaterals-box
Source: unsplash by @chuttersnap

Jenis-jenis Collateral

Selain membuat bunga lebih rendah, collateral atau agunan juga memiliki dua jenis berdasarkan fungsinya. Yakni agunan tambahan dan agunan pokok.

  • Agunan Pokok, yakni objek yang dibiayai dengan kredit. Misalnya KPR (Kredit Kepemilikan Rumah). Yang dijaminkan dalam KPR adalah rumah yang dibeli.
  • Agunan Tambahan, yakni barang yang dijadikan jaminan untuk menambah agunan pokok. Hal ini kerap dilakukan untuk menambah jaminan pokok yang dianggap pihak bank masih kurang.

Sedangkan berdasarkan wujud bendanya, agunan dapat dibedakan menjadi agunan berwujud dan agunan tak berwujud.

  • Agunan Berwujud misalnya bangunan, mesin-mesin, kendaraan, tanah, dsb.
  • Agunan Tak Berwujud misalnya garansi perorangan, garansi perusahaan, dsb.

Berdazarkan mobilitas, agunan terdiri atas dua jenis. Yakni agunan tidak bergerak dan agunan bergerak.

  • Agunan Tak Bergerak misalnya tanah, pabrik, bangunan, dsb. Biasanya untuk kredit jangka panjang yang menggunakan agunan tak bergerak disebut dengan istilah hipotek.
  • Agunan Bergerak misalnya piutang, persediaan barang dagangan, kendaraan bermotor, dsb.
assets-collaterals-storage
Source: unsplash by @petrebels

Apa Saja Syarat Barang yang Dijadikan Agunan?

Pada dasarnya, ada dua jenis agunan: aset yang Anda miliki dan aset yang masih Anda pinjam. Jika Anda masih memiliki pinjaman atas suatu aset (misalnya, hipotek untuk rumah), bank akan dapat mengembalikan pinjaman tersebut dengan melakukan pembiayaan ulang dengan lembaga pemberi pinjaman dan mengklaim hak milik.

Aset yang layak untuk digunakan sebagai jaminan akan memiliki hak milik, dan bank hanya akan meminjamkan jika mereka bisa mendapatkan kembali hak milik, kata Allen. Rumah dan mobil adalah bentuk agunan yang paling umum, tetapi Anda juga dapat menggunakan perahu, sepeda motor, serta peralatan yang memiliki hak milik.

Beberapa syarat umum barang-barang yang dijadikan agunan, adalah:

  • Memiliki nilai ekonomis yang dapat dinilai dengan uang.
  • Kepemilikannya dapat dipindahtangankan.
  • Memiliki nilai yuridis dalam pengertian agunan itu bisa dimiliki secara sempurna berdasarkan hukum di mana bank punya hak didahulukan terhadap likuidasi agunan tersebut.

Barang yang Dijadikan Agunan atau Asset Collaterals?

Setiap perusahaan pemberi pinjaman (bank, leasing atau perusahaan pemberi pinjaman), biasanya memiliki kriteria-kriteria aset yang dapat dijadikan sebagai jaminan atau collateral. Contoh: sertifikat rumah, BPKP kendaraan, kendaraan berat, deposito, tagihan (invoice) dan lain sebagainya.

Berdasarkan Peraturan Bank Indonesia (BI) No 9/PBI/2007, barang-barang yang dapat dijadikan agunan adalah:

  • Tanah dengan pembuktian sertifikat atas hak tanah tersebut.
  • Bangunan (rumah tinggal, rumah susun, pabrik, gudang dan hotel) dengan pembuktian sertifikat atas kepemilikan bangunan, IMB (izin mendirikan bangunan) dan status hukum (sengketa atau tidak).
  • Kendaraan bermotor (mobil, motor, skuter dengan berbagai jenis dan merek), disertai pembuktiannya melalui Bukti Pemilikan Kendaraan Bermotor (BPKP).
  • Mesin-mesin pabrik disesuaikan dengan usia mesin pabrik dan teknisnya.
  • Surat berharga dan saham yang aktif diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia (BEI) atau memiliki peringkat investasi.
  • Pesawat udara atau kapal laut diperhatikan dengan ukuran pesawat udara atau kapal laut yang bisa diagunkan berukuran di atas 20 meter kubik yang diikat dengan hipotek.

Manfaat dari Asset Collaterals?

Keuntungan utama dari agunan tercantum di bawah ini:

  • Mengurangi risiko kredit
    Agunan sangat membantu dalam mengurangi eksposur saat ini maupun di masa depan terhadap kerugian yang diakibatkan oleh tidak adanya pembayaran oleh pihak lawan.
  • Penghematan modal
    Collateralizing dan netting pada eksposur pihak lawan mengurangi jumlah modal ekonomi yang diwajibkan untuk menutupi risiko kredit dan melindungi neraca. Hal ini juga membantu dalam meningkatkan leverage dan potensi keuntungan dari aset bank.
  • Meningkatkan daya saing
    Collateralization menampilkan kemampuan untuk berdagang di pasar yang lebih luas yang mencakup keuntungan yang lebih tinggi dan lebih dapat diprediksi.
  • Likuiditas pasar yang meningkat
    Agunan memberikan peningkatan kesempatan untuk melakukan lebih banyak transaksi di pasar, melalui modal yang lebih sedikit, dan mengurangi waktu yang diperlukan untuk peninjauan dan penyelesaian kredit.
  • Akses ke perdagangan berisiko lebih tinggi
    Penggunaan agunan mengurangi risiko jenis perdagangan yang tidak likuid atau model baru yang melibatkan risiko lebih tinggi tetapi margin keuntungan lebih tinggi.
  • Tingkat perdagangan efisien yang lebih tinggi antar rekanan
    Penggunaan agunan meresmikan hubungan yang langgeng sehingga membuat transaksi dan pembayaran lebih lancar dengan peningkatan kesempatan untuk memeriksa evaluasi dan menyeimbangkan keuntungan dan kerugian dengan cara yang standar dan berulang.
  • Manfaat untuk membeli sisi
    Agunan bermanfaat bagi manajer aset dan perbendaharaan perusahaan dalam meminimalkan jumlah agunan melalui agunan silang, mengagunkan eksposur oleh klien, selain mengurangi pergerakan agunan dan memberi/menerima agunan secara neto.
  • Keuntungan menjual sampingan
    Agunan bermanfaat bagi bank, dealer pialang, dan sejenisnya dalam mengurangi biaya modal untuk menangani manajemen kewajiban aset, dll.

Korelasi Asset Collaterals dan Keamanan?

Collaterals atau agunan dan jaminan adalah dua istilah yang sering membingungkan orang yang menganggap istilah tersebut sepenuhnya adalah sinonim. Sebenarnya kedua konsep tersebut berbeda. Perbedaannya dijelaskan di bawah ini:

  • Agunan adalah setiap properti atau aset yang diberikan oleh peminjam kepada pemberi pinjaman untuk mengamankan pinjaman. Ini berfungsi sebagai jaminan bahwa pemberi pinjaman tidak akan menderita kerugian yang signifikan. Sekuritas, di sisi lain, merujuk secara khusus pada aset keuangan (seperti saham) yang digunakan sebagai jaminan. Menggunakan surat berharga saat mengambil pinjaman disebut pinjaman berbasis surat berharga.
  • Agunan dapat berupa hak atas sebidang tanah, mobil, atau rumah dan kavling, sedangkan sekuritas adalah hal-hal seperti obligasi, futures, swap, opsi, dan saham.
  • Jaminan, atau setidaknya hak kepemilikan untuk itu, tetap dengan pemberi pinjaman sepanjang waktu peminjam membayar pinjaman. Efek, di sisi lain, memungkinkan peminjam untuk mendapatkan keuntungan dari pinjaman dan portofolio efek bahkan saat pinjaman masih dibayar kembali karena portofolio efek tetap di bawah kendali peminjam. Namun, pemberi pinjaman menanggung risiko yang lebih besar karena nilai sekuritas dapat berfluktuasi secara substansial.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai pemanfaatan Asset Collaterals untuk institusi atau bisnis Anda? Tim konsultan dari Terralogiq siap membantu, untuk pertanyaan Anda dapat menghubungi kami melalui alamat email di halo@terralogiq.com atau jadwalkan untuk berkonsultasi langsung bersama kami dengan mengisi form dibawah ini:

Author Profile

Albi Panatagama

Marketing and Public Relations Terralogiq Premier Partner Google Maps Platform

|

Share this post on

Related Article

Leave a Reply

Name

Email

Comments