Manfaat Asset Management dan 4 poin strategis di dalamnya

15 Oktober 2021

Asset Management atau manajemen aset mengacu pada proses pengembangan, pengoperasian, pemeliharaan, dan penjualan aset dengan cara yang hemat biaya. Paling umum digunakan di bidang keuangan, istilah ini digunakan untuk merujuk kepada individu atau perusahaan yang mengelola aset atas nama individu atau entitas lain.

asset-management-notebook
source: unsplash @austindistel

Definisi Asset Management

Aset adalah bagian yang sangat penting dari persamaan bisnis. Meskipun konsep aset itu sangat luas, ia mengacu pada segala sesuatu yang dapat dikendalikan dan digunakan untuk menyimpan atau menghasilkan nilai lebih. Ini termasuk aset fisik (berwujud) dan aset tidak berwujud yang dimiliki perusahaan Anda.

Aset berwujud adalah barang fisik seperti mesin, peralatan, real estat, kendaraan, dan lainnya. Selain itu, aset tidak berwujud termasuk kekayaan intelektual (IP), database, data operasional, perjanjian lisensi perangkat lunak, dan modal organisasi. Aset ini memiliki nilai yang terbatas.

Gagasan menghabiskan waktu dan uang untuk melindungi aset yang tidak menghasilkan pendapatan mungkin tampak seperti penggunaan sumber daya yang tidak efisien. Tetapi begitu bisnis tumbuh dan berkembang, pentingnya manajemen aset meningkat secara proporsional, dan mengabaikan aset perusahaan Anda dapat berubah menjadi mimpi buruk terutama dalam aspek finansial.

Jika dikelola dengan benar, aset dapat berkontribusi pada pertumbuhan perusahaan Anda, kesuksesan finansial, dan mendorong keberlanjutan. Namun, praktik manajemen yang buruk dapat merugikan keuntungan Anda dan berpotensi menghambat atau bahkan menghancurkan peluang untuk pertumbuhan.

Manajemen aset memastikan bahwa perusahaan Anda dapat terus tumbuh dan berkembang dengan penggunaan aset yang benar. Ini akan membantu menjaga bisnis tetap pada jalurnya, mengelola risiko, dan masih banyak lagi.

Setiap perusahaan perlu melacak asetnya. Dengan begitu, para pemangku kepentingan akan mengetahui aset mana yang tersedia untuk digunakan guna memberikan imbal hasil yang optimal. Aset yang dimiliki oleh bisnis apa pun terbagi dalam dua kategori utama: aset tetap dan aset lancar.

Aset tetap atau tidak lancar mengacu pada aset yang diperoleh untuk penggunaan jangka panjang, sedangkan Aset lancar adalah aset yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu singkat.

Ketika datang untuk kebutuhan manajemen aset, manajer pemegang aset sering berurusan dengan dua masalah utama. Yang pertama adalah peran apa yang dimainkan oleh proses manajemen aset? Kedua, bagaimana perusahaan dapat mengembangkan rencana manajemen aset yang baik?

Baca Juga: Bagaimana Risk Management Bekerja terhadap Perlindungan Perusahaan?

asset-management-storage

Pentingnya Asset Management

Ada beberapa alasan mengapa bisnis harus memperhatikan manajemen aset, antara lain:

  1. Memungkinkan perusahaan untuk memperhitungkan semua asetnya
    Prosesnya memudahkan organisasi untuk melacak aset mereka, apakah likuid atau tetap. Pemilik perusahaan akan mengetahui di mana aset berada, bagaimana aset tersebut digunakan, dan apakah telah terjadi perubahan pada aset tersebut. Akibatnya, pemulihan aset dapat dilakukan lebih efisien, sehingga menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi.
  2. Membantu menjamin keakuratan tingkat amortisasi
    Karena aset diperiksa secara teratur, proses manajemen aset memastikan bahwa laporan keuangan mencatatnya dengan akurat dan benar.
  3. Membantu mengidentifikasi dan mengelola risiko
    Manajemen aset meliputi identifikasi dan pengelolaan risiko yang timbul dari penggunaan dan kepemilikan aset tertentu. Artinya, perusahaan akan selalu siap untuk mengelola setiap risiko yang datang.
  4. Menghapus aset gaib di inventaris perusahaan
    Ada contoh di mana aset yang hilang, rusak, atau dicuri salah dicatat di dalam pembukuan. Dengan rencana manajemen aset yang strategis, pemilik perusahaan akan menyadari aset yang telah hilang dan akan menghapusnya dalam sistem pembukuan.

Strategi perencanaan Asset Management

Kepemilikan aset adalah bagian dari perusahaan publik atau swasta. Untuk mengelola aset secara efektif, pemilik perusahaan perlu mengembangkan rencana strategis.

  1. Lengkapi inventaris aset: Sebelum hal lain, pemilik perlu menghitung semua aset yang dia miliki. Jika dia tidak mengetahui jumlah pasti aset dalam inventarisnya, maka dia tidak akan mengelolanya secara efektif. Saat menyiapkan inventaris aset perusahaan, hal-hal berikut ini pun harus disertakan:
    • Jumlah total aset
    • Dimana asetnya berada?
    • Nilai dari setiap aset
    • Waktu dan kapan ketika aset diperoleh
    • Siklus hidup aset yang diharapkan
  1. Hitung biaya siklus hidup: Jika pemilik bisnis ingin rencana pengelolaan asetnya tepat, maka ia harus menghitung seluruh biaya siklus hidup setiap aset. Banyak pemilik perusahaan membuat kesalahan dengan menghitung hanya biaya pembelian awal. Selama siklus hidup aset, biaya tambahan kemungkinan akan muncul seperti biaya pemeliharaan, pemodelan kondisi dan kinerja, serta biaya pembuangan.
  2. Tetapkan tingkat layanan: Setelah menghitung biaya siklus hidup, langkah selanjutnya adalah menetapkan tingkat layanan. Sederhananya, ini berarti menguraikan keseluruhan kualitas, kapasitas, dan peran berbagai layanan yang disediakan aset. Dengan demikian, pemilik perusahaan kemudian dapat menentukan aktivitas operasi, pemeliharaan, dan pembaruan yang diperlukan untuk menjaga aset tetap dalam kondisi baik.
  3. Lakukan perencanaan keuangan jangka panjang: Idealnya, proses manajemen aset yang diadaptasi oleh pemilik perusahaan harus dengan mudah diterjemahkan ke dalam rencana keuangan jangka panjang. Dengan rencana keuangan yang baik, pemilik kemudian dapat menilai tujuan mana yang layak, dan mana yang perlu diprioritaskan.

Tantangan dalam Asset Management

Manajemen aset adalah aspek yang berharga dan penting dari setiap proses bisnis modern. Manajemen aset memastikan bahwa semua aset diperoleh, dioperasikan, dan dikelola dengan benar sesuai dengan standar dan spesifikasi industri.

Sangat penting untuk memastikan bahwa manajemen aset terorganisir dengan baik di setiap fase proyek mulai dari konsepsi hingga penyelesaian. Eksekutif yang bertanggung jawab untuk mengelola, menjaga, melacak, atau sekadar memantau aset menghadapi sejumlah tantangan.

  • Memilih aset yang sesuai: Sebagian besar para eksekutif bisnis tidak menyadari infrastruktur organisasi mereka. Memutuskan aset apa yang akan dibeli menjadi lebih kompleks dalam skenario seperti itu. Tim pengadaan aset akhirnya menghabiskan uang untuk aset baru tanpa sepenuhnya memahami kebutuhan mereka. Anda hanya dapat membuat penilaian yang terencana tentang pembelian peralatan dan perangkat lunak baru jika Anda mengetahui terlebih dulu aset apa yang Anda miliki, siapa lagi yang memilikinya, apa yang digunakan, dan berapa lama atau kedaluwarsa aset yang ada.
  • Pengadaan aset yang tidak terkontrol: Strategi aset yang berfokus pada pengadaan konvensional sering kali bertanggung jawab untuk memperkenalkan lebih banyak aset yang tidak terkontrol ke dalam organisasi. Di sektor Teknologi informasi atau IT, aset semacam itu disebut aset bayangan, yang diimplementasikan di dalam perusahaan tanpa wewenang departemen IT. Ini dapat memasukkan aset yang jumlahnya dapat tidak terkendali ke dalam perusahaan, meningkatkan biaya dan masalah keamanan.
  • Aset lintas fungsi: Mengelola aset di semua unit bisnis merupakan tantangan utama untuk operasi yang efisien. Ini karena unit bisnis ingin menggunakan aset yang masuk akal untuk bisnis mereka, dan umumnya mengabaikan kebutuhan unit lain. Masalahnya adalah aset sering dipinjam atau dibagi oleh beberapa departemen atau unit bisnis, sehingga meningkatkan risiko gangguan bisnis ketika aset dibutuhkan oleh lebih dari satu unit tetapi saat ini masih sedang digunakan oleh unit lain.

Baca Juga: Apa itu Digital Asset Management System dan Bagaimana Cara Kerjanya

Manfaat dari penerapan Asset Management

Ada banyak manfaat dari mengadopsi strategi manajemen aset, seperti:

Meningkatkan perolehan dan penggunaan

Dengan mengawasi aset perusahaan sepanjang siklus hidupnya, pemilik perusahaan dapat meningkatkan teknik mereka dalam memperoleh dan memanfaatkan aset. Contoh yang bagus adalah perusahaan Cisco Systems, yang mampu mengurangi biaya dengan menjalankan manajemen aset PC mereka. Ketika menerapkan strategi seperti itu, perusahaan menemukan praktik dan celah pembelian mereka yang sia-sia, dan semua itu kemudian dapat diselesaikan dengan mengembangkan proses yang lebih baik untuk membeli peralatan yang dibutuhkan lebih baik oleh pekerja.

Meningkatkan kedisiplinan

Instansi pemerintah, organisasi nirlaba, dan perusahaan diwajibkan untuk memberikan laporan komprehensif tentang bagaimana mereka memperoleh, memanfaatkan, dan membuang aset mereka. Untuk memudahkan proses pelaporan, mayoritas dari mereka mencatat informasi aset mereka di database pusat. Dengan demikian, ketika mereka perlu menyusun laporan di akhir tahun untuk penutupan buku mereka, mereka dapat dengan mudah mengakses semua informasi yang mereka butuhkan.

Asset Management atau manajemen aset merupakan sebuah sistem yang membantu perusahaan melacak semua aset mereka, seperti kendaraan, peralatan, dan investasi. Mengawasi aset membantu untuk merampingkan biaya operasi, terutama dalam kaitannya dengan penjualan atau pelepasannya. Proses ini juga dapat meminimalkan kemungkinan pencatatan aset gaib karena semua aset yang tersedia telah diperhitungkan dengan fisik yang nyata dan baik.

Issue pencatatan aset yang tidak mendetail sering kali menjadi masalah utama dalam pengelolaan aset tetap Perusahaan sehingga setiap perubahan status aset, penambahan aset dan pergerakkan aset tidak terdokumentasi dengan baik.

Jika Anda membutuhkan bantuan untuk keperluan manajemen aset Anda, mari berkonsultasi dengan para pakar solusi dari Terralogiq, hubungi kami melalui email di halo@terralogiq.com atau jadwalkan untuk berkonsultasi langsung bersama kami dengan mengisi form dibawah ini:

Author Profile

Albi Panatagama

Marketing and Public Relations Terralogiq Premier Partner Google Maps Platform

|

Share this post on

Related Article

Leave a Reply

Name

Email

Comments