Permintaan Konsumen Mendorong Inovasi Bagi Penyedia Layanan Mobilitas

12 Desember 2022

Menjalankan armada kendaraan modern lebih dari sekadar truk pengiriman, kotak kardus, dan rute yang telah dijadwalkan sebelumnya. Selain melayani rangkaian kasus penggunaan pengiriman yang lebih beragam yang digerakkan oleh e-niaga, armada besar telah berkembang untuk mendukung penggunaan layanan perjalanan on-demand oleh konsumen. Bagaimana penyedia layanan mobilitas menghadapi tantangan permintaan pasar yang terus berkembang hingga saat ini?

penyedia layanan mobilitas indonesia

Menurut sumber artikel dari Forbes dengan topik dan tema yang sama. Perpindahan paket dan pengendara termasuk dalam istilah “layanan mobilitas”, dan keduanya bergantung pada menjaga pengemudi tetap produktif dan mengatur banyak pihak dengan lancar di dunia nyata. Untuk mewujudkan semua ini, operator mobilitas mengandalkan data dan kemampuan geospasial dari penyedia peta seperti Google Maps Platform.

Key Takeaways

  • Pengiriman yang cepat didukung dengan teknologi pemetaan yang mumpuni dan dapat diandalkan seperti Google Maps Platform.
  • Para pelanggan beralih minat pada e-commerce untuk memenuhi kebutuhan berbelanja online mereka dengan menginginkan perjalanan dan pengiriman sesuai permintaan.
  • Google Maps Platform sebagai pelayanan peta terkemuka telah membantu bagaimana mobilitas sektor transportasi dan logistik di dunia.

Dikutip dari artikel Forbes melalui wawancaranya kepada Shalin Mantri, Group Product Manager di Google Maps Platform “Anda tidak dapat menjalankan layanan mobilitas, baik untuk memindahkan pengendara atau barang, tanpa data peta, perutean, dan geospasial yang benar-benar kuat.”.

Misalnya, setelah pandemi, konsumen terus berharap lebih dari e-commerce. Mereka ingin paket mereka tiba di mana dan kapan pun mereka mau dan dengan biaya serendah mungkin atau, idealnya, “gratis“. Hal ini semakin membebani rantai pasokan (supply chain) yang sudah tertekan.

“Ruang supply chain adalah ekosistem yang sangat kompleks dengan banyak bagian yang saling berinteraksi,” kata Nick DeMeuse, manajer produk di Google Maps Platform. “Melakukan mil terakhir dengan benar adalah yang paling penting untuk mencegah kerumitan itu berdampak negatif terhadap pengalaman pengiriman konsumen.”

Dengan kata lain, jika Anda dapat menciptakan pengalaman pengiriman atau penjemputan yang hebat bahkan selama krisis supply chain, hal ini akan sangat membantu untuk membuat pelanggan Anda senang.

Jalan Menuju Sebuah Pengiriman yang Cepat

Untuk sebagian besar kehidupan di negara Amerika yang modern, jendela waktu yang dapat diterima untuk mengirimkan paket adalah beberapa hari, bahkan mungkin berminggu-minggu. Itu karena pengiriman ke rumah adalah kasus penggunaan yang tidak biasa. Sebagian besar pembelian dilakukan di toko fisik (retail) dan pelanggan pergi ke toko favorit mereka dengan mobil atau kendaraan mereka sendiri.

Hal itu semua berubah dengan kedatangan pemetaan dan navigasi digital. Karena semakin banyaknya jalan raya dan jalan kecil di dunia. Yang terpenting lagi adalah jalanan lokal yang ter-digitalkan, rute dan jadwal pengiriman sekarang ini menjadi lebih efisien. Pengiriman sesuai permintaan dan kemampuan ride-share sangat meningkat seperti halnya harapan pelanggan setiap waktu.

Tapi bukan nama-nama besar dalam pengiriman yang memimpin tuntutan tersebut. Sebagian besar yang mengembang tanggung jawab itu adalah pengembang digital asli yang menemukan penggunaan baru untuk memaksimalkan data pemetaan ini.

“Peluncuran toko aplikasi dan kit software development pengembang menyalakan inovasi API. Dalam semalam, developer memiliki kemampuan untuk membangun pengalaman yang menjembatani dunia digital dan fisik. Berbagi perjalanan berbasis aplikasi, misalnya, menjadi kenyataan berkat demokratisasi akses ke peta digital dan data geospasial.” ungkap Mantri.

Meskipun pengiriman pada hari yang sama menjadi lebih umum selama pandemi, mereka percaya jendela waktu pengiriman yang lebih ketat tidak dapat dihindari.

“COVID-19 mempercepat tren itu,” katanya. “Tapi menurut saya bukan COVID-19 itu sendiri yang mengubah perilaku konsumen. Ini adalah tren yang telah terjadi selama beberapa dekade, jika tidak lebih lama, di mana konsumen menginginkan lebih banyak kenyamanan. Kami ingin segalanya lebih cepat. Kami menginginkan hal-hal dengan biaya lebih rendah lanjut Shalin Mantri.

Melihat melampaui COVID-19, layanan mobilitas harus membuat rencana sekarang untuk mengimbangi permintaan konsumen saat ini sambil mempersiapkan permintaan di masa depan.

Google Maps Platform dengan data geospasial yang sering diperbarui yang mencakup lebih dari 250 negara dan wilayah bertujuan untuk mengakomodasi pertumbuhan pesat dan pengalaman dinamis yang dihadirkan penyedia ke pasar.

penyedia layanan mobilitas antar kota

Meningkatkan Perjalanan dan Pengiriman Sesuai Permintaan

Di perusahaan pengiriman yang besar dan sudah mapan, tidak jarang pengemudi yang sama melayani rute yang sama juga selama bertahun-tahun. Pengemudi itu tahu siapa yang tidak ada di rumah pada siang hari, bel pintu siapa yang tidak berfungsi dan tetangga mana yang akan menandatangani paket. Keakraban ini membawa efisiensi dalam bentuk pengiriman yang terlewatkan menjadi lebih sedikit.

Tetapi pengetahuan institusional ini tidak dapat dibagikan dalam skala yang lebih besar. Generasi baru layanan pengiriman on-demand dan aplikasi transportasi online yang menawarkan makanan lokal dan pengiriman paket harus menarik pengemudi baru ke platform mereka sambil mempertahankan kualitas dan produktivitas layanan yang tinggi.

Untuk memenuhi kebutuhan ini, pada tahun 2020, Google Maps Platform memperkenalkan solusi On-Demand Rides & Delivery, rangkaian kemampuan seperti navigasi belokan demi belokan yang terintegrasi ke dalam aplikasi pengemudi, serta progres perjalanan dan pesanan dengan visibilitas real-time bagi konsumen. Solusi ini telah diadopsi oleh berbagai penyedia layanan mobilitas, operator transportasi online, membantu semua pengemudi baik mereka yang merupakan personel pengiriman penuh waktu, karyawan musiman, atau pekerja pertunjukan paruh waktu, semuanya dapat berfungsi lebih efisien.

DeMeuse memaparkan “Kami telah menyediakan seperangkat alat yang dapat digunakan pelanggan kami untuk membangun apa yang menurut mereka merupakan pengalaman terbaik untuk berbagai jenis pengemudi mereka. Mereka memiliki prediktabilitas yang lebih baik tentang apa yang akan terlihat seperti hari mereka.”

Dengan kata lain “Anda hampir dapat memberikan kekuatan super kepada siapa pun untuk mengemudikan kendaraan pengiriman dan menjadi produktif pada hari pertama.” pungkas Mantri.

motor sebagai penyedia layanan

Memperbaiki Rantai Pasokan Satu Mil Secara Sekaligus

Sekilas, mungkin sulit untuk menghubungkan titik-titik antara kapal barang raksasa yang terjebak di Terusan Suez, misalnya, dan paket semalam Anda tertunda. Tapi sebenarnya ada kontinuitas.

“Saat kita berpikir tentang masalah ‘jarak terakhir’, itu sebenarnya bisa berarti jarak tempuh pertama dan jarak tempuh terakhir. First mile adalah penjemputan sesuatu, lalu last mile adalah drop-off di lokasi tertentu,” jelas Mantri.

Ketika komplikasi muncul di “mil tengah” misalnya, dalam memindahkan barang melintasi perbatasan—masalah itu akan merembes ke bawah. “Entah memiliki cukup peti kemas di pelabuhan atau truk untuk membongkar peti kemas dan memindahkannya atau bahkan ruang untuk kapal dan peti kemas, selalu ada masalah transportasi,” kata Mantri.

Itulah mengapa sangat penting untuk mempersingkat bagian terakhir dari perjalanan itu sebanyak mungkin. Dengan memindahkan “lebih banyak manufaktur, pengadaan, perakitan, transportasi, dan inventaris lebih dekat dan lebih dekat ke mil terakhir, Anda menghilangkan banyak risiko tersebut dari persamaan,” kata Mantri.

Terakhir, meletakkan paket di tangan pelanggan juga harus seefisien mungkin. Seringkali, ini bukan masalah memiliki cukup truk dan pengemudi untuk mengirimkan paket hari itu. Bagi manusia dan algoritme, kesuksesan bergantung pada mengetahui apa yang dilakukan armada pada saat tertentu dan memahami apa yang memengaruhi kemampuan pengemudi untuk melakukan pengiriman secara efisien.

Sebelum era digital, informasi ini “berada di dalam kepala pengemudi,” kata DeMeuse. “Secara historis, jika Anda melihat operasi armada, rute pengemudi Anda seperti kotak hitam. Anda tidak tahu apakah mereka akan mengikuti rute Anda. Anda tidak tahu sampai setelah fakta apakah sebuah paket dikirimkan.

Pengiriman yang terlewatkan tidak hanya mengganggu konsumen tetapi juga dapat memiliki dampak moneter yang signifikan pada perusahaan pengiriman.

“Jika pengiriman tidak berhasil pada upaya pertama, paket atau pengiriman tersebut secara keseluruhan dapat merugikan pelanggan kami,” kata Mantri. “Sangat penting bahwa mereka berhasil melakukannya pada upaya pertama.”

Di sini, Solusi Armada Mile Terakhir dari Google Maps Platform dapat membantu manajer armada penyedia layanan mobilitas meningkatkan pengalaman pelanggan dan operasi pengiriman dalam skala besar. Solusi ini memungkinkan perusahaan menangani setiap tahap perjalanan pengiriman jarak tempuh terakhir: mulai dari pengambilan alamat dan pengoptimalan rute hingga perutean dan navigasi pengemudi, pelacakan pengiriman, dan wawasan kinerja armada.

“Tanpa visibilitas itu, sangat sulit untuk meningkatkan berbagai hal dari waktu ke waktu,” kata DeMeuse. Tetapi “pergeseran teknologi membantu memungkinkan visibilitas dan prediktabilitas yang lebih baik, dan itulah yang kami coba andalkan dengan Solusi Armada Mile Terakhir.”

contoh aksi dari penyedia layanan mobilitas di luar sana

Proyek Pemetaan Dunia yang Sedang Berlangsung bersama Google Maps Platform

Apakah mereka memindahkan barang ke seluruh dunia atau mengirimkan makanan hingga hamburger ke seluruh kota, penyedia layanan mobilitas saat ini memiliki tugas yang tidak menyenangkan lagi yaitu: mempercepat, tidak membuat kesalahan dan sambil menekan biaya. Itulah mengapa semakin banyak yang datang untuk melihat bagaimana nilai dari platform yang dapat memberikan kecerdasan dan wawasan geospasial dapat membantu mereka untuk membedakan pelayanan bisnisnya dengan yang lain.

Kemampuan yang diperlukan untuk menawarkan wawasan ini tidak datang dengan mudah, catat DeMeuse. “Ini kerja keras karena dunia juga berubah secara dramatis. Di situlah Google benar-benar berinvestasi. Kami akan terus membangun teknologi untuk memahami dan memetakan dunia secara berkelanjutan dan menggunakannya untuk memungkinkan developer melalui Google Maps Platform.”

Kontributor Google Maps Platform seperti Terralogiq sebagai premier partnernya di Indonesia membantu organisasi dan developer menciptakan pengalaman yang lebih baik bagi para penyedia layanan mobilitas untuk dapat meningkatkan operasi dan mewujudkan peluang bisnis baru melalui data geospasial mendetail untuk lebih dari 250 negara dan wilayah. Produk dan solusi pemetaan Google Maps Platform yang kaya membantu semua orang membangun dengan antarmuka Google Maps yang sudah dikenal dan digunakan oleh lebih dari satu miliar pengguna setiap bulan. Organisasi, situs web dan aplikasi memercayai Google untuk membantu mereka mengikuti perubahan dunia.

Author Profile

Albi Panatagama

Marketing and Public Relations Terralogiq Premier Partner Google Maps Platform

|

Share this post on

Related Article