Google Maps Rilis Fitur Data Driven Style

7 Juli 2022

Tampilan data melalui Google Maps sangat membantu Anda untuk mengomunikasikan sebuah informasi penting kepada pengguna dengan cara visual dan intuitif. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan poligon untuk menyoroti wilayah dan data tertentu. Seperti yang telah diketahui, Google telah memiliki banyak data dari seluruh orang didunia dan dapat memetakan data tersebut agar tertata dengan rapi dan mudah dicerna secara visual. Data tersebut tentunya dapat digunakan sebagai salah satu sumber daya pengembangan bisnis. Mari kita bahas lebih lanjut mengenai Data Driven Style terbaru dari Google Maps Platform.

data driven style

Salah satu fitur yang paling sering ditanyakan oleh Google adalah mengenai batasan akses dan poligon yang digunakan di Google Maps untuk membuat peta informatif dan menarik untuk pelanggan Anda. 

Untuk itu, Google Maps mengumumkan rilis pratinjau Data Driven Style untuk Maps Java Script API sehingga Anda dapat menampilkan data-data yang anda miliki pada Google Maps dengan lebih menarik dan informatif.

Apa itu Data driven styling?

Data driven styling adalah fitur baru dari Google Maps yang memungkin Anda untuk menata style pada Google Maps untuk menyampaikan informasi penting secara visual kepada pengguna, menggunakan data kepemilikan (misalnya inventaris toko) atau data yang disediakan untuk umum (misalnya hasil pemilihan atau voting). 

Google Maps menggunakan Data driven styling adalah dengan memudahkan Anda untuk menampilkan poligon Google untuk batas administratid atau menyempurnakan data bisnis Anda dalam batas administrati Google untuk membentuk style poligon atau peta chroropelth sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Hal ini akan sangat memungkinkan bagi para penggunanya untuk mendapatkan tampilan data yang menarik secara visual, memberikan konteks tambahan kepada pengguna di area yang mereka inginkan, membantu memberikan keputusan dengan cepat dan hemat waktu untuk melakukan penarikan data untuk mengambil keputusan. 

Data Driven Style memberikan poligon yang sama seperti yang Anda lihat pada Google Maps pada umumnya. Namun ada perbedaan yang cukup signifikan yaitu Google menyediakan akses ke segala jenis batas administratif tambahan seperti lokalitas, kode pos dan lainnya untuk diberikan kepada akses batas negara dan bagi negara tertentu. Google akan mengelola data Anda dan Anda tidak perlu lagi untuk membeli, mempebarui dan memelihara data batas sendiri. 

Baca Juga: Data Driven Pendekatan Analisis Untuk Pengembangan Bisnis

Data Driven Style

Studi Kasus Data Driven Style

Data driven style dapat digunakan dalam berbagai kasus yang memanfaatkan data diberbagai industri, termasuk real estate, travel, media, pemerintah, pendidikan dan masih banyak lagi. Dengan Google Maps, Anda dapat menentukan sendiri tampilan data dan poligon untuk data-data tertentu yang Anda miliki. 

Untuk membantu pengguna memvisualisasikan dengan mudah jika sebuah cantuman berada di area yang diinginkan, Anda dapat memberikan konteks untuk pencarian rumah, hotel, atau toko dengan menampilkan poligon untuk lokalitas atau kode pos yang mereka cari.

Ini juga memungkinkan Anda membuat peta choropleth untuk jenis batas administratif, menggunakan data batas Google dan data bisnis tabular Anda sendiri atau bersumber. Misalnya, gaya beberapa negara, area administratif level 1, lokalitas, atau batas kode pos menurut kasus COVID-19, harga rumah, atau hasil pemilu.

Gaya berbasis data juga memberikan dukungan untuk pengalaman pengguna yang interaktif. Mengeklik poligon di peta Anda akan mengembalikan metadata ke aplikasi Anda, termasuk ID Tempat, jenis fitur, dan nama tampilan poligon yang diklik. Peristiwa ini berguna untuk pengalaman di mana Anda ingin menata ulang peta berdasarkan interaksi pengguna.

Baca Juga: 5 Manfaat Google Maps Platform Untuk Dukungan Bisnis

Menggunakan Data Driven Style

Untuk mengaktifkan penataan gaya berdasarkan data, pilih lapisan fitur yang ingin Anda aktifkan untuk Gaya Peta baru atau yang sudah ada di Google Cloud Console, dan kaitkan gaya tersebut dengan ID Peta yang memiliki peta vektor untuk JavaScript yang diaktifkan. Harap perhatikan bahwa penataan gaya berdasarkan data tidak didukung untuk Peta Statis atau peta petak raster di JavaScript.

Anda akan menemukan dropdown lapisan fitur dalam pengaturan untuk Gaya Peta Anda selama beberapa hari mendatang.

Kemudian terapkan objek FeatureStyleOptions atau FeatureStyleFunction ke lapisan fitur dalam kode Anda. Anda dapat menyesuaikan warna isian dan guratan, opasitas isian dan guratan, serta bobot guratan untuk setiap lapisan fitur.

Untuk rilis pratinjau, Gaya berdasarkan data menyediakan akses ke jenis fitur untuk area administratif termasuk negara, lokalitas, kode pos, dan banyak lagi.

Kunjungi tabel cakupan kami di dokumentasi untuk melihat negara yang didukung dan jenis fitur yang tersedia. Kami akan terus meluncurkan liputan tambahan selama fase pratinjau. Jika ada negara dan jenis fitur tertentu yang ingin Anda tambahkan, berikan umpan balik Anda melalui Pelacak Masalah kami.

Solusi Terralogiq Dengan Layanan Google Maps Platform di Indonesia

Menata poligon menggunakan ID Tempat

Kasus penggunaan umum untuk penataan gaya berdasarkan data adalah untuk menata poligon individual atau subset poligon dalam tipe fitur, seperti kumpulan negara atau lokalitas terbatas. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mereferensikan batas-batas tersebut menggunakan ID Tempatnya, yang kami izinkan untuk Anda simpan dalam cache tanpa batas waktu.

Untuk mempermudah pengambilan ID Tempat untuk masing-masing wilayah, kami menyediakan utilitas pencarian wilayah yang memberi Anda opsi untuk memberikan koordinat geografis, alamat, nama tempat, Kode ISO atau kode FIPS dan mengembalikan ID Tempat wilayah yang tersedia di lokasi itu . Utilitas ini adalah perpustakaan sumber terbuka untuk JavaScript yang tersedia di repositori Google Maps kami di GitHub. Atau, Anda dapat menggunakan Geocoding, Place Search, atau Autocomplete untuk mengambil ID Tempat untuk wilayah.

Gunakan Data Driven Style bersama Terralogiq

Data Driven style ini didasarkan pada dynamic maps for maps javascript API. developer dapat menggunakan data driven style berdasarkan data dan fitur berbasis cloud lainnya untuk Dynamic Maps agar membuat peta vektor javascript yang dikonfigurasikan mapid di google cloud console. Kedepannya, Google Maps berharap dapat memperkanlan fitur tambahan lainnya untuk memperluas data driven style untuk membantu Anda untuk membentuk visualisasi data yang lebih disesuaikan dengan kebutuhan dan menjadi pengalaman interaktif paling menyenangkan untuk pengguna Anda serta memanfaatkan data-data unik yang Anda miliki. 

Memerlukan solusi kolaborasi penggunaan data driven style terbaru? atau Google Maps Platform API lainnya pada perusahaan atau instansi Anda? Terralogiq sebagai premier partner Google Cloud Indonesia siap membantu Anda. Hubungi kami melalui email di sini halo@terralogiq.com.

Author Profile

Nuritia Ramadhani

Content Manager

|

Share this post on

Related Article

Leave a Reply

Name

Email

Comments