Penerapan Digital Debt Collection Di Indonesia

25 Oktober 2022

Kalau berbicara mengenai debt collection, yang pertama kali terbayang dalam benak Anda pastilah sosok penagih hutang yang datang kerumah atau menghubungi Anda secara terus-menerus untuk menagih hutang melalui telepon. Pelayanan yang tidak ramah dan cenderung terkesan menakutkan, tentunya membuat perasaan tidak nyaman bagi pelanggan. Tetapi hal ini tidak menghentikan seseorang untuk meminjam dana pada perusahaan penyedia jasa keuangan tertentu. Untuk mengatasi rasa tidak nyaman tersebut, maka dibutuhkan peranan digital debt collection. Mari kita bahas dalam artikel berikut ini. 

digital debt collection

Key Take Points

  • Digital debt collection adalah solusi berbasis data dan wawasan yang memberdayakan penagih utang dan pemberi pinjaman untuk memanfaatkan teknologi canggih seperti AI dan ML 
  • Manfaat utama dari digital debt collection adalah pendekatan untuk menagih hutang yang lebih manusiawi dan mengutamakan kenyamanan dengan pelanggan 
  • Indonesia memiliki beberapa perusahaan Fintech yang sangat inovatif dalam industri digital finance

Definisi Digital Debt Collection 

Digital debt collection adalah adalah penggunaan teknologi digital dan konvensional untuk menghubungi konsumen mengenai penundaan pembayaran yang lebih mudah daripada metode konvensional seperti menghubungi seseorang melalui telepon. 

Digital debt collection adalah solusi berbasis data dan wawasan yang memberdayakan penagih utang dan pemberi pinjaman untuk memanfaatkan teknologi canggih seperti AI dan ML untuk meningkatkan strategi kontak peminjam. Strategi komunikasi ini termasuk email, pesan teks, WhatsApp, atau saluran digital pilihan pelanggan. Dengan menggunakan wawasan yang didukung AI secara efektif, kolektor dan pemberi pinjaman dapat mengirim pesan yang dipersonalisasi kepada pelanggan.

Selain itu, pelanggan dapat melakukan pembayaran secara digital menggunakan saluran pembayaran pilihan mereka pada waktu yang mereka pilih. Sebagai hasil dari strategi yang berpusat pada pelanggan dan didukung data ini, pendekatan penagihan utang yang lebih holistik dan humanistik dapat meningkatkan pengalaman pelanggan dan meningkatkan tingkat pemulihan.

Baca Juga: Solusi Debt Collection Software dan penerapannya di Indonesia

Manfaat Digital Debt Collection

Manfaat utama dari digital debt collection adalah pendekatan untuk menagih hutang yang lebih manusiawi dan mengutamakan kenyamanan dengan pelanggan dibandingkan menggunakan percakapan tatap muka kepada rentenir untuk menyelesaikan hutangnya. Terkadang, panggilan telepon dapat menjadi bentuk pelecehan yang menyebabkan rasa tidak nyaman dan rasa tidak ingin melunasi hutangnya. 

Dengan Digital debt collection, Anda dapat meningkatkan berbagai cara untuk membayar hutang secara lebih mudah. Teknologi ini digunakan oleh beberapa bank dan perusahaan penyedia jasa keuangan lainnya untuk menagih tagihan pelanggannya. Sebelum membahas mengenai manfaat dari digital debt collection, ada baiknya kita membahas mengenai permasalahan dari debt collection secara konvensional sebagai berikut:

  1. Komunikasi masih analog

Penggunaan telepon sebagai media untuk menagih tagihan adalah cara lama tidak efisien. Sehingga akan memakan banyak waktu untuk perusahaan dalam menagih tagihan kepada peminjam. 

  1. Proses data manual

Praktek penagihan secara konvensional sangat jarang bergantung pada sistem sehingga membutuhkan banyak waktu yang terbuang untuk melakukan proses data. Selain tidak efisien, pengaturan data dalam kategorisasi dan menyimpan data peminjam akan menyulitkan pihak perusahaan. 

  1. Kurangnya integrasi dan pertukaran data yang merumitkan

Berdasarkan data yang dikumpulkan dari beberapa perusahaan penyedia keuangan di Eropa menyebutkan, bahwa lebih dari 80% perusahaan masih menggunakan software yang dibuat pada tahun 90-an. Dimana pada sistem tersebut masih kurang kemampuan untuk integrasi data dengan teknologi modern, lalu juga menyulitkan ketika data sedang di proses. 

  1. Adanya biaya tambahan yang tidak perlu

Rata-rata perusahaan penyedia jasa keuangan perlu datang ke pengadilan untuk menyelesaikan proses hukum, sehingga hal ini dianggap tidak ekonomis karena perlu menyewa jasa pengacara serta menurunkan rata-rata kesuksesan dalam proses peminjaman. 

Digital Collections dapat membantu menyelesaikan masalah diatas. Berdasarkan data dari The McKinsey menunjukkan bahwa menjalin kontak dengan peminjam meningkat sebesar 65% secara keseluruhan, dan pemberi pinjaman melaporkan peningkatan 89% hingga 92% dalam pengumpulan pembayaran. 

Pendukung utama keberhasilan ini dapat dikreditkan ke keuntungan berikut dari metodologi pengumpulan digital:

  1. Pengumpulan dan Analisis Data Tingkat Lanjut

Metodologi pengumpulan digital dari strategi kontak omnichannel memungkinkan pemberi pinjaman untuk mengumpulkan beberapa sinyal peminjam secara bersamaan dan secara otomatis menyegmentasikannya menggunakan algoritme canggih, sehingga mendorong pembuatan strategi kontak khusus tergantung pada profil peminjam.

  1. Komunikasi yang Dioptimalkan

Penggunaan proses pengumpulan digital yang efektif memungkinkan pemberi pinjaman untuk mengoptimalkan komunikasi mereka di semua saluran dan mengalihkan fokus mereka dari skrip standar ke penawaran yang berpusat pada klien yang disesuaikan. Pemberi pinjaman dapat memanfaatkan kekuatan profil peminjam mereka yang telah dikonfigurasi sebelumnya untuk lebih memahami pola pikir konsumen dan menerapkan perubahan aktif dalam komunikasi mereka yang lebih mengandalkan perhatian empati daripada pemberitahuan pengumpulan pasif-agresif.

  1. Solusi yang Dipimpin oleh Wawasan

Praktik pengumpulan digital memungkinkan pemberi pinjaman untuk mengembangkan sistem yang menangkap informasi 360 derajat mengenai pelanggan. Menangkap peningkatan jumlah data tidak hanya membantu pemberi pinjaman untuk lebih memahami perilaku peminjam, tetapi juga menciptakan pendekatan berbasis wawasan, di mana pemberi pinjaman dapat mengandalkan data historis untuk memprediksi perubahan di masa depan dan dengan demikian mempersiapkannya.

Beberapa keuntungan utama yang diperoleh pemberi pinjaman ketika mereka menggunakan solusi penagihan utang digital yang dapat mendorong kesuksesan adalah:

  • Hasil bisnis mencakup tingkat likuiditas penagihan yang tinggi dan biaya penagihan yang lebih rendah
  • Kepatuhan
  • Pengalaman pelanggan yang lebih baik

Beberapa fitur yang mengarah pada kesuksesan meliputi:

  • Koleksi eksentrik pelanggan
  • Mempertahankan kepatuhan terhadap peraturan dan standar
  • Mengidentifikasi kebutuhan dan preferensi pelanggan untuk mengoptimalkan upaya pengumpulan dengan menggunakan saluran terbaik dengan pendekatan holistik
  • Solusi berdasarkan wawasan yang disesuaikan
  • Mengembangkan komunikasi yang sesuai untuk memenuhi persyaratan peraturan penagihan utang
  • Pandangan 360 derajat tentang perilaku dan tindakan pelanggan dalam satu dasbor untuk menerapkan rencana yang direkomendasikan, opsi pembayaran, dan merampingkan komunikasi untuk retensi pelanggan yang lebih baik.

Baca Juga: Bagaimana Portfolio Risk Analysis bekerja dan penerapannya

Penerapan Digital Debt Collection di Indonesia

Indonesia memiliki beberapa perusahaan Fintech yang sangat inovatif dalam industri digital finance, seperti misalnya OVO, Julo, Modalku dan Kredivo. Perusahaan tersebut memberikan solusi keuangan untuk membeli barang dengan cara meminjam atau melakukan transaksi jual beli secara mudah tanpa uang fisik. 

Perusahaan fintech di Indonesia perlu memikirkan lebih dalam mengenai proses peminjaman dana seperti, bagaimana mereka akan melakukan reimburse dari pelanggan dengan cara yang lebih mudah, efektif dan profesional. Setiap peminjam yang tidak membayar kembali pinjaman tepat waktu mewakili biaya peluang satu-ke-satu yang hampir sempurna. 

Pemberi pinjaman dapat menggunakan uang yang sama untuk meminjamkan modal kepada konsumen lain yang tidak memiliki rekening bank yang akan membayarnya kembali secara bertanggung jawab. Pinjaman bermasalah dengan demikian merupakan ancaman bagi bottom line dan misi sosial fintech.

Sayangnya sejak dahulu sudah ada stigma yang tertanam pada penagih hutang di Indonesia, sehingga kebanyakan perusahaan fintech di Indonesia perlu melakukan sebuah inovasi pada tahap penagihan hutang konsumen selain untuk menghemat biaya lebih untuk operasional. Untuk itulah digital debt collection mulai diterapkan di Indonesia. 

Salah satu bentuk dari digital debt collection adalah dengan menggunakan machine learning dan artificial intelligence (AI). Keduanya digunakan oleh perusahaan penyedia jasa keuangan untuk automasi proses informasi dan membandingkannya dengan kriteria tertentu untuk menentukan resiko peminjamannya. Dengan adanya automasi identifikasi, maka akan terlihat apakah peminjam adalah orang bisa dipercaya atau tidak berdasarkan kondisi keuangannya. 

Baca Juga: Bagaimana Menerapkan Transaction Analysis dan Implementasinya

Selain itu IA juga dapat melakukan identifikasi dan merekomendasikan waktu, nada bicara hingga cara pembayaran spesifik sehingga pelanggan dapat merespon dengan lebih baik. Machine learning sekarang memungkinkan platform pengumpulan tingkat lanjut untuk mengambil alih seluruh proses dan tidak hanya menentukan strategi pengumpulan yang paling cocok untuk segmen populasi tertentu, tetapi juga secara otomatis menerapkan dan mengelolanya, sambil menyesuaikan diri dengan efisiensi yang terus meningkat keuntungan berdasarkan hasil historis sebelumnya.

Anda bisa mendapatkan layanan solusi digital debt collection di Terralogiq. Terralogiq menawarkan digital debt collection dari CARTO untuk membantu industri Anda. Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui link ini.

Baca Juga: Transformasi Digital Bisnis di Era Industri 4.0

Author Profile

Nuritia Ramadhani

Content Manager

|

Share this post on

Related Article