Semua Tentang Consumer Behaviour: Apa Saja Jenis-Jenisnya?

2 November 2022

Consumer behavior (sering juga disebut consumer behaviour) mengacu pada studi tentang pelanggan dan bagaimana mereka berperilaku saat membuat keputusan untuk membeli produk yang memenuhi kebutuhan mereka. Ini adalah studi tentang tindakan konsumen yang memotivasi mereka untuk membeli dan menggunakan produk tertentu.

Key Takeaways:

  • Consumer behavior penting karena: dapat mengetahui diferensiasi konsumen, retensi konsumen, dapat digunakan untuk merancang program pemasaran yang relevan, dapat memprediksi arah pasar, dan memahami kompetisi.
  • Terdapat 4 jenis consumer behavior, yaitu: complex buying behavior, dissonance-reducing buying behavior, habitual buying behavior, dan variety seeking behavior.

Studi tentang consumer behavior lebih penting bagi pemasar karena mereka dapat memahami harapan konsumen. Ini membantu untuk memahami apa yang membuat konsumen membeli suatu produk. Penting untuk menilai jenis produk yang disukai konsumen sehingga mereka dapat menempatkannya di pasar. Pemasar dapat memahami suka dan tidak suka konsumen dan merancang upaya pemasaran mereka berdasarkan hasil.

consumer behaviour

Consumer behavior mempelajari berbagai situasi seperti apa yang dibeli konsumen, mengapa mereka membeli, kapan mereka membeli, seberapa sering konsumen membeli, untuk alasan apa mereka membeli, dan banyak lagi.

Misalnya, consumer behavior sedang dipelajari oleh peneliti konsumen dan tujuan mereka adalah untuk mengetahui mengapa wanita membeli pelembab (untuk mengurangi masalah kulit), merek apa yang mereka sukai, seberapa sering mereka menggunakannya di mana wanita lebih suka membelinya dan seberapa sering mereka membelinya.

Membayar untuk mendengar beberapa pendapat pertama tentang Vocalley dari konsumen tentang bagaimana mereka berpikir tentang merek yang berbeda dan harapan mereka ketika datang ke produk elektronik dan gadget.

Baca Juga: Mengenal lebih dekat dengan Consumer Profiling serta manfaatnya

Pentingnya consumer behavior

Memahami consumer behavior sangat penting bagi perusahaan untuk mencapai kesuksesan untuk produk yang sudah ada serta meluncurkan yang baru. Setiap konsumen memiliki proses berpikir yang berbeda dan sikap yang berbeda terhadap pembelian produk tertentu. Jika perusahaan gagal memahami reaksi konsumen terhadap produk, maka ada kemungkinan besar kegagalan produk.

Seiring dengan perubahan mode, teknologi, tren, gaya hidup, pendapatan yang dapat dibelanjakan, dan faktor serupa lainnya, consumer behavior juga berubah. Pemasar harus memahami faktor-faktor yang berubah sehingga upaya pemasaran dapat diselaraskan dengan tepat.

1. Diferensiasi konsumen

Dalam pemasaran, diferensiasi konsumen adalah cara membedakan seorang konsumen dari banyak konsumen lainnya. Ini membantu membentuk kelompok sasaran konsumen dengan consumer behavior yang sama atau serupa.

2. Retensi Konsumen

Consumer behavior tidak hanya penting untuk menarik pelanggan baru, tetapi juga sangat penting untuk mempertahankan pelanggan yang sudah ada. Ketika pelanggan senang dengan produk tertentu, mereka mengulangi pembelian. Oleh karena itu, pemasaran produk harus dilakukan sedemikian rupa untuk meyakinkan pelanggan agar membeli produk tersebut berulang kali.

Dengan demikian, sangat jelas bahwa penciptaan dan retensi pelanggan sangat penting. Hal ini hanya dapat dilakukan dengan memahami dan memperhatikan consumer behavior.

pentingnya consumer behaviour

3. Merancang Program Pemasaran yang Relevan

Memahami consumer behavior memungkinkan Anda membuat kampanye pemasaran yang efektif. Setiap kampanye dapat berbicara secara pribadi kepada kelompok konsumen yang terpisah berdasarkan perilaku mereka.

4. Memprediksi Arah Pasar

Analisis consumer behavior akan menjadi analisis pertama yang menunjukkan pergeseran tren pasar. Dengan melakukan studi consumer behavior, perusahaan menghemat banyak sumber daya yang mungkin dialokasikan untuk menghasilkan produk yang tidak akan dijual di pasar. Misalnya, di musim panas, merek tidak akan menyia-nyiakan sumber dayanya dalam produksi produk yang tidak akan dijual di musim panas.

5. Kompetisi

Studi tentang perilaku konsumen memfasilitasi pemahaman dan menghadapi persaingan. Tergantung pada harapan konsumen, merek Anda dapat menawarkan keunggulan kompetitif.

Baca Juga: Analisa consumer spending dan geomarketing untuk membantu bisnis tumbuh

4 Jenis Consumer Behavior

Keputusan pembelian seorang konsumen tergantung pada jenis produk yang mereka butuhkan untuk membeli. Consumer behavior saat membeli kopi jauh berbeda dengan saat membeli mobil.

Consumer behavior ditentukan oleh tingkat keterlibatan yang ditunjukkan konsumen terhadap keputusan pembelian. Besarnya risiko yang terlibat dalam pembelian juga menentukan perilaku pembelian. Barang dengan harga yang lebih tinggi cenderung memiliki risiko yang lebih tinggi, sehingga mencari keterlibatan yang lebih tinggi dalam keputusan pembelian.

Ada empat jenis consumer behavior:

1. Complex buying behavior /Perilaku pembelian yang kompleks

Consumer behaviour yang kompleks ditemui terutama ketika konsumen membeli produk yang mahal. Dalam transaksi yang jarang ini, konsumen sangat terlibat dalam keputusan pembelian. Konsumen akan meneliti secara menyeluruh sebelum berkomitmen untuk berinvestasi.

Misalnya, ketika konsumen membeli mobil untuk pertama kalinya, itu adalah keputusan besar karena melibatkan risiko ekonomi yang tinggi. Ada banyak pemikiran tentang bagaimana tampilannya, bagaimana reaksi teman dan keluarganya, bagaimana status sosialnya akan berubah setelah membeli mobil, dan sebagainya.

Untuk pelanggan dengan perilaku pembelian yang kompleks, pemasar harus memiliki pemahaman yang mendalam tentang produk. Diharapkan mereka membantu konsumen untuk memahami produk mereka. Penting untuk membuat pesan iklan dengan cara yang mempengaruhi keyakinan dan sikap pembeli.

2. Dissonance-reducing buying behavior/ Perilaku pembelian yang mengurangi disonansi

Dalam consumer behaviour yang mengurangi disonansi, keterlibatan konsumen sangat tinggi. Ini mungkin karena harga tinggi dan pembelian yang jarang. Selain itu, ketersediaan pilihan yang rendah dengan perbedaan yang signifikan antar merek yang lebih sedikit. Pada tipe ini, konsumen membeli produk yang mudah didapat.

Konsumen akan dipaksa untuk membeli barang yang tidak memiliki terlalu banyak pilihan sehingga konsumen akan dihadapkan pada pengambilan keputusan yang terbatas. Berdasarkan produk yang tersedia, keterbatasan waktu, atau keterbatasan anggaran, konsumen membeli produk tertentu tanpa banyak riset.

Misalnya, seorang konsumen yang mencari meja lipat baru yang dapat dibawa untuk berkemah dengan cepat memutuskan produk berdasarkan beberapa merek yang tersedia. Kriteria utama di sini adalah penggunaan dan fitur tabel yang dapat dilipat dan anggaran yang tersedia untuknya.

jenis consumer behaviour

3. Habitual Buying Behavior

Habitual Buying Behavior digambarkan ketika seorang konsumen memiliki keterlibatan yang rendah dalam sebuah keputusan pembelian. Ketika konsumen membeli produk yang mereka gunakan untuk rutinitas sehari-hari, mereka tidak terlalu memikirkannya. Mereka membeli merek favorit mereka atau merek yang mereka gunakan secara teratur – atau merek yang tersedia di toko atau merek yang paling murah.

Misalnya, ketika seorang konsumen membeli sepotong roti, ia cenderung membeli merek yang sudah dikenalnya tanpa benar-benar melakukan banyak riset dan waktu. Banyak produk yang masuk ke dalam kategori ini. Produk kebutuhan sehari-hari, seperti garam, gula, biskuit, tisu toilet, dan lada hitam semuanya masuk ke dalam kategori produk ini.

Pemasar harus menarik konsumen menggunakan simbol visual dan citra dalam iklan mereka. Konsumen dapat dengan mudah mengingat iklan visual dan dapat mengasosiasikan dengan suatu merek.

Baca Juga: Pahami pentingnya menemukan White Space dalam Bisnis Anda

4. Variety seeking behavior/ Perilaku pembelian yang mencari keragaman

Dalam variety seeking behavior, keterlibatan konsumen rendah. Ada perbedaan yang signifikan antara merek. Disini konsumen sering melakukan banyak pergantian merek. Biaya beralih produk rendah, dan karenanya konsumen mungkin ingin mencoba produk baru hanya karena penasaran atau bosan. Konsumen di sini, umumnya membeli produk yang berbeda bukan karena ketidakpuasan tetapi terutama karena dorongan untuk mencari variasi.

Misalnya, konsumen suka membeli kue dan memilih merek tanpa terlalu memikirkannya. Lain kali, konsumen yang sama mungkin memilih merek yang berbeda karena keinginan untuk rasa yang berbeda. Pergantian merek sering terjadi dan tanpa niat.

Merek harus mengadopsi strategi yang berbeda untuk jenis consumer behaviour seperti itu. Pemimpin pasar akan membujuk perilaku pembelian kebiasaan dengan mempengaruhi ruang rak. Rak akan menampilkan sejumlah besar versi produk yang terkait tetapi berbeda.

Pemasar menghindari kondisi kehabisan stok, sering mensponsori iklan, menawarkan harga yang lebih rendah, diskon, penawaran, kupon, dan sampel gratis untuk menarik konsumen.

Apakah anda ingin mendapatkan insight untuk Consumer Behaviour dari bisnis anda? Terralogiq dapat membantu anda dengan menggunakan kecerdasan lokasi, geomarketing, business intelligence yang didukung dengan teknologi Cloud untuk membantu anda mengembangkan bisnis anda. Silahkan hubungi kami di https://terralogiq.com

Baca Juga: Penerapan dan pemanfaatan Business Intelligence di berbagai industri

Author Profile

Albi Panatagama

Marketing and Public Relations Terralogiq Premier Partner Google Maps Platform

|

Share this post on

Related Article